Nama-Nama Lain Rusia di Masa Lalu

Global Look Press
Rusia pernah dijuluki sebagai "Negeri Kota-Kota", "Negeri Dunia Bawah" dan "Negeri Sarmatia" ... Apa lagi?

Mari kita perjelas: kita tidak berbicara tentang keadaan mitos di masa lalu, seperti Hyperborea dari mitologi Yunani atau Rus 'Khaganate, yang mungkin hanya ada dalam pikiran beberapa sejarawan. Berikut ini adalah nama yang diberikan orang dan negara lain kepada Rusia dan Rusia sebelum mereka dikenal.

 1. Gardariki

Jalan di Kitay Gorod pada awal abad XVII. 1900, Appolinariy Vasnecov.

Gardariki adalah nama yang digunakan oleh orang  Skandinavia di Eropa Utara untuk menyebutkan tanah Rusia Utara pada abad 12 – 13, terutama dari wilayah Novgorod. "Gardariki" secara harfiah berarti "negeri benteng-benteng (kota-kota)", dan itu berarti bahwa bahkan bagi orang Skandinavia yang berkembang dengan baik dan banyak bepergian, tanah kami tampak sangat menakjubkan karena memiliki banyak kota.

2. Sarmatia

Prajurit Sarmatia

Orang Sarmatia adalah orang-orang Iran, dan masa kejayaan negara-negara mereka di Eropa kuno berlangsung dari abad ke-5 SM hingga abad ke-4. Wilayah mereka meliputi Ukraina Tengah hari ini, Ukraina Tenggara, Rusia Selatan, Volga Rusia, dan wilayah Ural Selatan. Pada sekitar abad ke-4 Masehi, orang-orang Sarmatia bergabung dengan orang-orang Goth di permukiman Kekaisaran Romawi Barat dan berasimilasi.

Peta Waldseemüller, yang menunjukkan Sarmatia.

Untuk orang-orang Yunani dan Romawi kuno, Sarmatia adalah nama untuk sebagian besar semua daratan di sebelah Timur mereka dan di sebelah utara Laut Hitam dan Laut Kaspia. Istilah ini digunakan di Eropa hingga abad ke-15 ketika orang-orang Rus sudah dikenal.

3. Tartaria

Peta Waldseemüller, yang menunjukkan Tartaria.

Istilah "Tartaria" berasal dari nama etnik tatar dan menjadi populer di Eropa setelah penaklukan Jenghis Khan dan pasukannya. Tetapi huruf "r" kedua muncul karena kontaminasi dengan kata "Tartar", yang berarti "Negeri Dunia Bawah" dalam mitologi Yunani. Pada abad ke-12 hingga ke-13, kata “Tartar” (bukan Tatar ) yang yang 'diciptakan', digunakan untuk menunjukkan Tatar, Mongol dan hampir semua orang dari bagian Timur dari dunia antara Laut Kaspia dan Samudra Pasifik. 

Istilah "Tartaria" mulai sangat sering digunakan untuk menunjukkan Rusia pada abad ke 15- hingga ke-16 . Misalnya, pada peta Waldseemüller, salah satu peta pertama dengan garis bujur dan garis lintang yang tepat, dan peta cetak dunia pertama yang menggunakan nama "Amerika", bagian dari wilayah Rusia diberi label "Tartaria". Istilah "Tartaria" digunakan sampai abad ke-19, ketika negara-negara berdaulat dan nama-nama mereka mengambil tempat di peta geografis nyata yang disusun secara ilmiah.

4. Kadipaten Agung Moskow

Dmitry Donskoy (1350 – 1389).

Kadipaten Agung Moskow dan Rusia tidak persis sama. Sebelum dan selama invasi Tatar-Mongol ke tanah Rusia pada abad 13 – 15, pangeran-pangeran setempat memerintah di adipati mereka sendiri, yang seringkali akan saling berperang. Seiring waktu, Kadipaten Moskow menjadi yang paling kuat dan canggih secara politik. Kadipaten Moskow yang dipimpin oleh para pangeran yang berani dan licik, memimpin dalam mengalahkan Tatar. Dmitry Donskoy, pangeran yang memenangkan Pertempuran Kulikovo pada 1380, adalah penguasa Moskow pertama yang mulai menyebut dirinya Pangeran Besar.

Ivan yang Agung, atau Ivan III, adalah Pangeran Agung Moskow yang menggunakan atribut kekuatan tsar dan mulai menyebut dirinya "tsar". Selama masa pemerintahannya di Moskow pada akhir abad ke-15 hingga awal abad ke-16, Negara Rusia dibentuk: di dalamnya, perbatasan-perbatasan dibatalkan dan undang-undang hukum diadopsi yang wajib dipatuhi untuk seluruh negeri.

Cucu Ivan yang Agung, Ivan IV yang Mengerikan, menjadi tsar pertama dari Tsardom Rusia yang ada hingga 1721, ketika negara itu menjadi Kekaisaran Rusia.

Kebanyakan orang mungkin mengenal Dinasti Romanov sebagai keluarga kerajaan yang memerintah Rusia sebelum era Uni Soviet. Meski begitu, Dinasti Ruriklah yang pertama kali mendirikan dan memimpin negeri itu. “Rurikid” berkuasa selama hampir 750 tahun sebelum akhirnya diteruskan oleh Romanov. Baca selengkapnya di sini!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki