Bagaimana Beruang Bisa Berkeliaran di Tengah Jalan Kota-Kota Rusia?

Nikolay Zobov, pemain sirkus dengan beruangnya di Moskow, 22 Juni 1969.

Nikolay Zobov, pemain sirkus dengan beruangnya di Moskow, 22 Juni 1969.

Yuri Lizunov, Alexander Chumichev/TASS
Ini bukan sekadar stereotipe yang lucu — di Rusia, bertemu beruang di jalanan kota adalah hal biasa hingga beberapa waktu lalu. Bagaimana hal itu mungkin terjadi dan bisa berakhir?

Pada 1 Juli 1771, Sankt-Petersburgskie Vedomosti, surat kabar paling populer di ibu kota kekaisaran, melaporkan bahwa dua petani dari wilayah Nizhny Novgorod (700 mil dari Sankt Peterburg) membawa dua beruang besar ke kota untuk melakukan 22 trik berbeda — termasuk meniru gaya hakim di pengadilan, gadis-gadis desa berkaca dan menyembunyikan wajah mereka dari anak laki-laki, seorang ibu memasak bliny dan memberi makan putranya, dan tentara berbaris dengan tongkat yang berlaku sebagai senapan.

Seekor pawang beruang dan beruangnya, abad ke-19.

Kedua beruang itu juga bisa mengambil bubuk mesiu dari mata mereka menggunakan cakarnya dengan sangat hati-hati, atau mengunyah tembakau di balik pipinya. Para beruang juga akan memberikan cakarnya kepada siapa pun untuk dipegang, dan jika ditawarkan segelas anggur atau bir, mereka meminumnya dan berterima kasih kepada si pemberi dengan bungkukan elok. Pemandangan apa itu!

“Dalam setiap pertunjukan, pemilik beruang akan menuturkan syair yang aneh dan lucu. Pertunjukan ini akan jauh kurang menghibur, jika binatang liar yang sebelumnya tidak bisa dijinakkan ini dirampas senjata alamnya. Tapi sebaliknya, cakar mereka tidak terputus, dan gigi mereka tidak robek, seperti yang biasanya terjadi dalam kasus seperti itu.”

Popularitas pertunjukan beruang ini sangat tinggi. Kedua petani sampai bisa membeli kolom iklan di koran yang paling banyak dibaca di negara itu, artinya mereka mendapat keuntungan yang sangat tinggi dari pertunjukan.

Beruang yang menyatukan Tsar dan seorang petani

Skomorokh di desa-desa.

Para sejarawan Rusia menunjukkan dengan semangat bahwa di Rusia pada abad pertengahan, putra Tsar dapat dengan santai bermain dengan putra petani, karena permainannya kurang lebih sama. Ini sungguh benar adanya saat kita bicara tentang pertunjukkan beruang — mereka dinikmati oleh penduduk desa dan penduduk kota, bangsawan dan orang miskin sekaligus. Di istana Tsar, terdapat beruang-beruang yang dirawat khusus, mahal, dan dipelihara di kebun binatang. Bagi orang-orang sederhana, kesempatan untuk melihat pertunjukkan beruang datang ketika seorang pelatih beruang berkunjung ke wilayah mereka.

Tak ada untungnya menunjukkan beruang yang tidak terlatih, seperti di kebun binatang. Tradisi pelatihan beruang Rusia telah dikembangkan dengan baik sebelum abad ke-17 oleh para para pelawak Rusia yang menjelajah kota dan desa yang disebut skomorokh.

Anak beruang yang berusia setengah tahun ditangkap di alam liar dan diajarkan untuk meniru tindakan manusia yang paling sederhana. Setiap tindakan diasosiasikan dengan rima atau kata-kata tertentu yang dimengerti oleh beruang — dan itulah sebabnya beruang-beruang itu selalu bernyanyi dan berirama selama pertunjukan.

Pemilik biasanya bepergian membawa pemain biola dan drum yang membantu mengumpulkan orang-orang untuk menonton pertunjukan. Mereka berjalan menjelajah Rusia kira-kira selama setengah tahun, selama musim panas. Coba hitung keuntungan mereka!

Beberapa petani tidak ingin melatih beruang sendiri - mereka langsung membeli yang terlatih seharga 40 rubel. Sebagai perbandingan, seekor domba jantan dijual seharga 8 rubel, seorang pengacara desa mendapat 20 rubel per bulan, topi dijual seharga 2 rubel, dan seterusnya. Dengan 1,5 rubel Anda bisa membeli sebuah drum, 3 rubel untuk rebab, 1,5 rubel untuk sebuah rantai dan tali kekang, 0,80 rubel untuk paspor bagi setiap 3 petani — dan dengan modal tersebut Anda siap menyajikan pertunjukkan yang dapat bertahan sampai 10 tahun (sebelum beruang menjadi tua dan lelah).

Selama satu musim, pemilik bisa menghasilkan sekitar 130 rubel dan juga dibayar dengan pakaian dan makanan. Ia butuh sekitar 25 rubel untuk memberi makan beruang selama 7 bulan — serta tiga orang yang pergi bersamanya. Pada akhirnya, mereka mendapat sekitar 70-80 rubel. Setengah dari uang tersebut masuk ke kantong ke pemilik beruang, dan sisanya dibagi antara pemain biola dan drummer. Pada akhirnya, pemilik beruang hanya mendapat sekitar 40 rubel untuk kerja keras selama 7 bulan. Tidak terlalu banyak, tetapi cukup bagi seorang petani untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Beruang mengusir roh jahat

Pemilik beruang di Kaluga, 1928.

Ada cara lain untuk mendapatkan uang lebih banyak lagi. Menggunakan sedikit kecerdasan dan fakta bahwa di kalangan orang Rusia beruang diyakini memiliki kekuatan gaib, mereka dapat mengusir roh jahat - atau domovoy - dari barne dan izba. Datang ke sebuah desa, pemelihara beruang akan menceritakan kisah-kisah menakutkan tentang domovoy yang rata-rata tinggal di rumah-rumah para petani yang malang.

Segera, seorang pemilik rumah yang peduli akan mendekati pemelihara beruang, memintanya untuk melakukan ritual beruang di rumahnya. Saat beruang mendekati rumah orang tersebut, beruang berjalan dan pemelihara diam-diam menarik benang kecil yang diikat ke cincin di bibir beruang, dan hewan malang itu mundur karena kesakitan dan dengan suara gemuruh yang memekakkan telinga — yang bagi penonton sepertinya ia merasakan roh jahat. Pemilik beruang, tiba-tiba sangat muram, mengatakan bahwa ada domovoy jahat yang kuat di dalam rumah, dan ia bisa ditaklukkan hanya dengan mantra kuat — untuk itu, dia dan beruangnya harus dibayar dengan sangat mahal. Setelah menerima bayaran, pemilik beruang perlahan-lahan melonggarkan ikatan sang beruang, berkeliling ke seluruh halaman dan rumah — cara mudah untuk mendapatkan uang!

Perlakukan Tersebut Tak Tertahankan

Untungnya, ada sejumlah orang yang melihat 'pertunjukkan beruang' sebagai tindakan menyiksa hewan yang mengerikan. Pada 1865, seorang mantan perwira militer, Chamberlain dari Istana Kekaisaran Pyotr Zhukovsky mendirikan Perhimpunan Perlindungan Hewan Rusia. Organisasi tersebut hanya terdiri dari 50 orang, namun berhasil mempromosikan larangan resmi untuk adu ayam, membuka pusat perawatan hewan dan, yang penting, untuk melarang pertunjukkan beruang.

Kementerian Dalam Negeri mengakui bahwa pertunjukkan beruang tak hanya menyiksa hewan, tetapi juga mendorong para pelakunya untuk tidak bekerja selama hampir setengah tahun, hanya minum-minum dan menjadi parasit sosial. Pada 1867, pertunjukkan beruang telah dinyatakan terlarang. Sayangnya, itu hanya bertahan sekitar 50 tahun.

Valentin Filatov dengan beruang terlatih dalam pertunjukan di malam gala yang didedikasikan untuk ulang tahun ke-50 sirkus Soviet. Sirkus Moskow di Tsvetnoy Boulevard. 1969.

Enam tahun setelah larangan pertunjukan beruang diberlakukan, lahir Ivan Filatov. Ia tumbuh menjadi pelatih singa terkenal, bepergian bersama sirkusnya ke seluruh Rusia (tak ada larangan pertunjukan singa). Putranya, Valentin, mewarisi kemampuan ayahnya dan pada tahun 1940-an mendirikan pertunjukan "Sirkus Beruang". Negara Soviet melihat sirkus sebagai sarana penting hiburan bagi masyarakat dan mendorong acara-acara semacam ini. Filatov dan beruangnya melakukan perjalanan di Uni Soviet dan luar negeri — mimpi buruk beruang kembali berlangsung, dan lebih buruk lagi, karena sekarang, beruang harus bisa naik sepeda motor.

Penonton tidak tahu apa yang terjadi pada beruang ketika mereka pensiun.

“Di negara kami, tak ada sistem pensiun untuk hewan sirkus dan kebun binatang yang sudah menjalani kehidupan terbaik mereka selama bertahun-tahun. Studio film ‘Mosfilm’ memiliki semacam ‘penampungan hewan’. Masalahnya, di tempat penampungan ini hewan-hewan akan diubah menjadi pangsit. Atau tersembunyi untuk menutupi lantai," Karen Dallakyan, seorang aktivis hak hewan mengatakan.

Pelatih beruang Valentin Philatov dengan beruangnya di atas sepeda motor. Moskow, Jalan Gorky (kini bernama Tverskaya), 1965.

Para pensiunan beruang hanya bisa mengandalkan belas kasihan dari mantan pelatih mereka — jika mereka adalah orang yang baik hati, maka beruang-beruang ini memiliki prospek untuk menjalani sisa hidup mereka dalam kondisi yang layak.

Artis ternama Federasi Rusia sekaligus pelatih hewan Pavel Kudrya adalah salah satu dari mereka yang peduli. Setelah masa kejayaannya dengan beruang Egor dan Raya berakhir pada tatanan administrasi sirkus, ia menyimpan dan memberi makan rekan-rekan cokelatnya dengan biaya sendiri di sebuah peternakan temannya, karena pita merah "Rosgostsirk" (organisasi yang didanai negara untuk mengawasi sirkus) tidak akan mengakui bahwa beruang telah bekerja di industri ini selama bertahun-tahun.

Ada contoh yang lebih positif — Stepan yang terkenal, yang tinggal bersama keluarga pelatih hewan Rusia, bekerja sebagai aktor dan model, atau Masha, beruang maskot Yaroslavl (155 mil utara Moskow), yang menikmati kehidupan sebagai selebriti lokal.

Namun, pensiunnya hewan sirkus masih menjadi masalah besar di Rusia. Ada hukum yang menentang kekejaman terhadap binatang — tetapi memiliki sirkus beruang entah bagaimana tidak dianggap kejam. Selain itu, sejak 27 Juni 2018, membeli dan menjual hewan langka dan terancam punah (yang tercantum dalam Buku Merah Data Rusia atau dilindungi oleh perjanjian internasional) telah menjadi tindak kriminal di Rusia. Jadi, kita terdorong untuk memberi perlakuan yang lebih etis terhadap hewan — termasuk beruang.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki