Poroshenko Akan Mengajukan Masalah Krimea ke Pengadilan Internasional

Presiden Ukraina yang baru saja terpilih, Petro Poroshenko, mengatakan akan tetap mengajukan masalah Krimea ke pengadilan internasional. Foto: Mihail Voskresensky/RIA Novosti

Presiden Ukraina yang baru saja terpilih, Petro Poroshenko, mengatakan akan tetap mengajukan masalah Krimea ke pengadilan internasional. Foto: Mihail Voskresensky/RIA Novosti

Untuk pertama kalinya, Presiden Ukraina yang baru saja terpilih, Petro Poroshenko, diwawancarai oleh surat kabar Rusia Kommersant. Dalam wawancara tersebut, Poroshenko menyatakan siap membayar pasokan gas pada Rusia, namun berjanji akan membawa masalah Krimea ke pengadilan internasional.

Anda sering mengatakan bahwa Ukraina adalah negara kesatuan dan tidak akan ada federalisasi. Mengapa demikian? Jika Anda tengok sekeliling, ada banyak negara federal di sekitar Ukraina, seperti Rusia, Jerman, dan lain-lain.

Tidak. Polandia bukan negara federal, Belarus bukan, Moldova juga bukan. Tidak, tidak ada negara federal di sekitar kita. Hanya ada Jerman, itu saja.

Bukankah Rusia negara federal?

Ya, baiklah. Rusia melingkupi setengah wilayah dunia. Tapi Rusia bukan benar-benar negara federal. Sebuah negara federal seharusnya memiliki pemerintah pusat yang lemah. Apakah Anda bisa mengatakan bahwa pemerintah pusat di Rusia lemah?

Pemerintah Rusia tidak lemah.

Setahu saya, di Rusia tidak ada delegasi kekuatan. Sementara daerah di Ukraina akan memiliki kekuatan yang lebih besar secara signifikan dibanding subyek-subyek federal Rusia, setelah saya melakukan desentralisasi di negara ini. Tapi tidak, bukan federalisasi, melainkan kekuasaan yang secara substansial lebih besar dari subjek-subjek federal Rusia.

Apa perbedaan desentralisasi dan federalisasi?

Tentu berbeda. Desentralisasi adalah ketika kita mempertahankan otoritas pusat yang kuat, namun di sisi lain memberi hak bagi tiap daerah untuk mengelola rumah tangganya sendiri. Kami memberi hak bagi masing-masing wilayah untuk memecahkan sebagian besar masalah mereka sendiri demi kepentingan rakyat, tanpa harus minta keputusan dari pusat.

Masalah seperti apa?

Secara khusus, masalah yang mungkin membuat penduduk berbahasa Rusia khawatir atau marah. Misalnya, bahasa apa yang mereka akan gunakan. Mengapa ada orang yang bertanya tentang bahasa pemerintah kedua? Mengapa kita mencoba memaksa warga yang tinggal di Ternopil, Lviv, Zhitomir, Vinnytsia, Poltva, Chernihiv, atau Cherkassy untuk mengakui Rusia sebagai bahasa kedua? Hal itu tak perlu dilakukan. Kami memiliki status quo tertentu dan setiap perubahan harus dibuat dengan tujuan memecahkan masalah. Tentu lain halnya jika perubahan mengganggu kehidupan masyarakat.

Tentu saja, mereka tidak boleh dipaksa. Tapi penduduk Donbas juga harus diperbolehkan untuk berbicara bahasa Rusia dan hak ini harus diatur secara hukum sehingga mereka tidak khawatir kehilangan hak tersebut.

Seorang warga Donbas, misalnya, berpikir bahwa masalahnya adalah ia tidak memiliki bahasa resmi yang dapat ia gunakan sepenuhnya untuk segala hal dalam hidupnya. Tidak hanya di kehidupan biasa, karena dewasa ini Anda dapat berbicara dalam bahasa apa pun di rumah atau di tempat kerja atau di mana saja dan tidak ada masalah, seperti yang semua orang ketahui. Ketika Anda berbicara kepada badan pemerintah daerah, di pengadilan, atau tempat lain dalam bahasa Rusia, juga tidak ada ada masalah. Tetapi hak untuk membela hak ini... seseorang mungkin ingin menuntut hak itu.

Oke, boleh saja, saya juga menuntut bahwa setiap orang di sekitar saya di Donbas berbicara kepada saya hanya dalam bahasa Rusia jika saya inginkan. Anda memiliki hak. Ini adalah hak masyarakat. Jadi, jika masyarakat memutuskan mereka ingin berbicara bahasa Rusia, maka biarkan mereka berbicara dalam bahasa Rusia. Mungkin di suatu tempat di Yenakiieve, mereka ingin berbicara bahasa Inggris, itu adalah hak mereka. Hak ini harus diberikan. Tidak ada yang bisa membatasinya. Ini adalah desentralisasi.

Bagaimana pendapat Anda terkait kasus perebutan kekuasaan secara paksa di Ukraina?

Siapa yang bilang begitu?

Kami menyaksikannya sendiri secara langsung di televisi.

Di mana Anda melihat itu? Perebutan paksa apa? Siapa merebut apa? Katakan pada saya. Pada 1 Desember lalu, Anda pasti tahu, karena disiarkan pada setiap jaringan televisi di dunia, saya membela polisi dengan berani dan mencegah setiap perampasan paksa atas setiap gedung administrasi.

Saya pada dasarnya menentang perampasan bangunan apa pun, dan hal tersebut telah saya pertahankan sepanjang konflik berlangsung. Saat ini sudah jelas bahwa sebagian besar warga Ukraina mendukung posisi saya. Jadi, maafkan saya, tapi prinsip yang dipegang oleh sebagian orang untuk membenarkan tindakan mereka, posisi bahwa tidak ada pemerintahan yang sah di Ukraina, adalah kecurangan. Ketika sebagian orang mencoba untuk membenarkan invasi militer pemerintah asing ke wilayah negara lain, itu disebut pelanggaran hukum internasional, itu namanya tindakan agresi. Ini bukanlah tentang hal baik dan hal buruk. Saya berbicara secara obyektif di sini. Ini hanyalah prinsip. Jika kita berpikir kita bisa membawa ini ke pengadilan internasional di Den Haag, atau di PBB, maka mari kita memilih pengadilan dan membiarkan pengadilan yang memutuskan. Itu adalah salah satu pilihan yang kita miliki.

Tapi kita sudah bisa membayangkan apa yang akan mereka katakan di Den Haag.

Maka carilah pengadilan lain. Cari pengadilan di Stockholm.

Kita tidak punya...

Ya, Anda punya. Ada Pengadilan Arbitrase Internasional Saint Petersburg untuk penyelesaian sengketa komersial di Persemakmuran Negara-negara Merdeka (CIS/Commonwealth of Independent States). Saya baru saja ikut menandatangani kesepakatan perdagangan bebas di CIS, dan tentu pengadilan CIS akan bekerja dengan sesuai. Oke, tapi ini tidak konstruktif.

Jadi Anda mengatakan bahwa tidak ada pengadilan di dunia yang akan memutuskan masalah antarpemerintah semacam ini? Sebenarnya ada. PBB didirikan tepat untuk tujuan tersebut.

Lihat sekarang, sebagai akibat dari tindakan yang diambil Rusia, negara Anda berada dalam isolasi internasional.

Kunjungan Vladimir Putin ke Tiongkok tidak menggambarkan bahwa Rusia berada dalam isolasi internasional.

Baiklah. Saya tidak mengatakan ini dengan dengki. Saya berbicara tentang harga mahal yang harus dibayar semua pihak saat ini.

Jadi, Anda berbicara dengan simpati?

Tentu saja. Hal ini tidak menyenangkan bagi saya, isolasi untuk Rusia maksud saya. Saya tentu tidak senang atas hal tersebut, sama sekali tidak. Saya bersimpati. Harga mahal harus dibayar oleh banyak negara di seluruh dunia, terutama Rusia dan Ukraina. Hal itu tak sepatutnya terjadi.

Apakah sejak dulu Anda ingin menjadi presiden?

Saya memanggulnya seperti salib, jika Anda memahami kiasan ini.

Apakah Anda akan membayar pasokan gas pada Rusia?

Tentu saja kami akan membayar, tapi tergantung pada harganya.

Benarkah Anda bersikeras pada harga 268 dolar AS per seribu meter kubik?

Saya sedang tidak mengurus hal tersebut.

Tapi tentu Anda memiliki pendapat.

Saya berpendapat bahwa pemerintah Ukraina tidak berkewajiban untuk melakukan apa-apa. Kami memiliki entitas bisnis dan kami memiliki perjanjian antara entitas bisnis yang selalu berubah, jadi entah 260 dolar AS, 460 dolar AS, atau 550 dolar AS, itu bukan harga pasar. Saya ingin membayar harga pasar untuk gas. Saya tidak ingin membayar harga politik.

Tapi bukankah saat ini Anda memiliki utang gas pada Rusia yang harus dibayar?

Apakah ada utang untuk penyitaan aset Chernomornaftogaz kami? Apakah Anda harus membayar untuk itu? Anda merebut sumur Ukraina, bukankah seharusnya ada yang membayar untuk itu? Sumur itu menghasilkan gas. Ada investasi Ukraina dari anggaran pemerintah dalam sumur-sumur itu. Siapa yang akan membayar? Bagaimana menurut Anda, tidakkah seseorang harus membayar? Sumur-sumur itu berada di wilayah daerah Kherson. Penerjun payung mendarat di sana.

Kita perlu membahasnya secara terpisah...

Lihatlah, betapa menariknya. Kami harus membayar utang kami, kata Anda, tetapi perampasan sumur hanya perlu dibahas. Kita memang perlu membahas semuanya.

Dengar, Anda bertanya pada saya apakah kami perlu membayar utang kami? Saya katakan, kita perlu membahas semua pertanyaan ini.

Pertama kali dipublikasikan dalam bahasa Rusia di Kommersant.

Hak cipta milik Rossiyskaya Gazeta.