Beli Sukhoi, Menhan RI Pastikan AS Tak Akan Embargo Indonesia

Jet-jet tempur Sukhoi milik TNI-AU terbang di atas Lapangan Merdeka selama perayaan Hari Kemerdekaan di Jakarta.

Jet-jet tempur Sukhoi milik TNI-AU terbang di atas Lapangan Merdeka selama perayaan Hari Kemerdekaan di Jakarta.

Darren Whiteside/Reuters
Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu mengatakan bahwa tidak akan ada embargo dari AS menyusul kesepakatan imbal beli antara Rusia dan Indonesia.

Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu memastikan hubungan Indonesia dan AS akan tetap terjaga seiring kesepakatan pemerintah dengan Rusia untuk melakukan imbal beli sebelas pesawat Sukhoi Su-35 dengan sejumlah komoditas nasional.

“Tidak akan ada embargo. Hubungan kita dengan semua pihak baik-baik saja. Saya dengan (pihak) AS juga baik-baik saja,” ujar Ryamizard, saat konferensi pers di Kementerian Pertahanan, Jakarta Pusat, Selasa (22/8), seperti yang diberitakan Kompas.com.

“Bulan lalu, saya terima surat dari menhan (AS), ingin bertemu,” katanya menambahkan.

Hubungan Rusia-AS sedang menegang setelah awal bulan ini AS mengesahkan serangkaian sanksi baru untuk Rusia, yang dibalas Moskow dengan mengusir 755 staf diplomatik AS dari negara itu. AS kemudian melakukan tindakan balasan lagi dengan membekukan layanan permohonan visa nonimigran untuk warga Rusia.

Lebih lanjut, Ryamizard mengatakan hubungan baik antara Indonesia dan AS terlihat dalam pertemuan G20 beberapa waktu lalu di Jerman. Saat itu, kata Ryamizard, AS menawarkan Presiden RI Joko Widodo untuk membeli pesawat buatan mereka.

“Justru saat ketemu dengan Presiden Jokowi di G20, AS bilang, ‘Hei Pak Jokowi beli dong pesawat kami.’. Mereka malah menawarkan. Dengan Tiongkok juga tidak ada masalah. Jangan cari-cari musuh,” ujar Ryamizard.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.