Siberia: Beruang, Berbahaya, dan Dingin, Benarkah?

Alamy/Legion-Media
Menurut stereotipe populer, Siberia selalu diliputi musim dingin dan beruang cokelat yang berkeliaran di jalanan. Dengan kata lain, Siberia adalah tempat yang berbahaya. Namun kenyataannya ternyata cukup berbeda. Kali ini, RBTH menjabarkan tiga stereotipe paling terkenal mengenai Siberia.

Penulis wisata kelahiran Siberia Anna Gruzdeva memilih tiga stereotipe paling lazim mengenai Siberia dan mencoba melihatnya dari perspektif orang yang terbiasa dengan musim dingin, beruang, dan kamp buruh Gulag.

Siberia meliputi hampir sepuluh persen permukaan daratan Bumi, berbatasan dengan stepa Mongolia di selatan dan dengan pesisir es di Samudera Arktik. Ini adalah tanah para pelanggar hukum dan pahlawan, ladang gas, menara bor minyak, tambang emas dan batu bara — dan berkontribusi besar terhadap jumlah hutan dunia.

Para wisatawan mengunjungi Siberia untuk mencari petualangan, mengeksplorasi, mencicipi liburan penuh adrenalin di pegunungan berbatu, desa yang terlupakan, dan melintasi rel kereta Trans-Siberia.

1. Musim Dingin Abadi

Foto: Denis Kozhevnikov/TASSFoto: Denis Kozhevnikov/TASS

“Siberia dingin”, mungkin merupakan salah satu stereotipe yang paling sering Anda dengar mengenai Siberia. Hal itu berembus sama kuatnya baik di Rusia maupun di negeri lain. Tak ada gunanya memperdebatkan stereotipe tersebut karena sejak Oktober saya sudah biasa mengeluarkan sepatu bot musim dingin saya, topi hangat, dan sarung tangan tebal dari lemari.

Namun, musim dingin di Siberia tidaklah abadi. Seperti yang disampaikan fotografer Polandia Rafal Milach, yang datang ke Siberia beberapa kali untuk mengerjakan proyek 7 Rooms, “Saya berkunjung pertama kali pada musim panas, datang ke Novosibirsk mengenakan sepatu bot musim dingin dan ternyata suhunya 40 derajat Celcius. Saya pikir Siberia akan sedikit lebih dingin. Saya harus lari ke toko untuk mendapatkan baju musim panas.”

Faktanya, Siberia merupakan bagian besar dari benua Eurasia. Jika Anda datang ke Krasnoyarskiy Kray yang paling utara pada bulan Juni, ke kota Dikson misalnya, Anda akan melihat tumpukan salju, Laut Kara yang membeku, dan orang-orang yang mengenakan pakaian hangat — karena itu wilayah Arktik.

Jika Anda mengunjungi kota Krasnoyarsk, yang lebih selatan pada bulan Juni, Anda akan melihat para pelajar berjemur di tepi Sungai Yenisei, keluarga dengan anak-anak mengendarai sepeda dan sepatu roda di sekeliling Pulau Tatyshev, tempat peristirahatan yang terkemuka di Krasnoyarsk. Jika Anda tak menutupi bahu Anda dari sinar matahari, kulit Anda akan terbakar. Dan jika Anda memanjat pegunungan Altai pada bulan Juni, Anda akan menemui kesejukan musim semi karena dikelilingi oleh pegunungan.

Banyak penduduk asli Siberia menyukai musim dingin kami yang panjang, meski suhunya berkisar antara -20 hingga -30 derajat, tapi Anda bisa pergi bermain ski, snowboarding dan ice-skating. Tahun lalu, proyek “I am Siberian” membuat kampanye ironik yang disebut Pantai Putih Siberia untuk menunjukkan bahwa rekreasi musim dingin di Siberia lebih mengesankan dan menyenangkan dari aktivitas musim panasnya.

2. Beruang

Foto: Shutterstock/Legion MediaFoto: Shutterstock/Legion Media

“Beruang berkeliaran di jalan” — ini adalah mitos populer lainnya mengenai Siberia. Memang, ada sejumlah hutan taiga tak berpenghuni di daratan kami yang menjadi habitat beruang cokelat, dan tentu salah jika menyangkal bahwa karnivora raksasa tersebut ada di lingkungan kami. Namun, itu tergantung dari areanya.

Jika Anda mendaki Pegunungan Sayan Barat, atau berhasil mencapai desa Tofalaria di Irkutskaya Oblast yang dikelilingi taiga, atau padang pasir Chara yang terpencil, kesempatan untuk bertemu beruang cukup tinggi. Namun, di kota besar seperti Krasnoyarsk atau Novosibirsk tentu itu tak mungkin. Ya, dari waktu ke waktu beruang muncul di sudut kota. Kebanyakan dari mereka terpaksa mendekati permukiman manusia karena kebakaran hutan atau panen kacang-kacangan dan beri yang buruk. Tapi normalnya, beruang lebih suka tak bertemu manusia, begitu juga sebaliknya.

Cukup umum untuk menyebut beruang sebagai simbol Siberia, tapi sepertinya ini hanyalah simbol pariwisata. Jika Anda pergi ke selatan Altai, hal pertama yang akan Anda lihat adalah langit yang dihiasi burung nasar. Jika Anda mencapai padang rumput Dauria yang luas di selatan Zabaikalsky Kray, Anda akan menyadari bahwa binatang utama di area ini adalah manuls (juga dikenal sebagai kucing Pallas), rusa kecil, dan rusa Mongolia (dzerens). Dan jika Anda berhasil mencapai Utara, Anda akan menyadari bahwa masyarakat pribumi menganggap rusa kutub sebagai binatang paling penting bagi mereka.

3. Tempat Berbahaya

Foto: Alamy/Legion MediaFoto: Alamy/Legion Media

Kadang saya mendengar dari orang asing yang mengunjungi Siberia bahwa keluarga mereka mencoba mencegah mereka pergi ke sana karena Siberia adalah “tempat yang berbahaya”.

Diduga, ini karena terdapat banyak kamp buruh Gulag pada masa Soviet di Siberia dan mereka yang ditahan di sana hidup menderita. Namun Uni Soviet sudah bubar, dan kamp buruh sudah dilupakan, dan di banyak wilayah Siberia para turis datang dari seluruh dunia. Oleh karena itu, Siberia tak lebih berbahaya dari tempat lain di seluruh dunia.

Di sini, sama seperti di Eropa, AS, atau Australia, kita bisa merasakan kehangatan, tapi tentu bisa menghadapi masalah. Satu hari Anda bisa bertemu orang yang sangat terbuka dan ramah, hari berikutnya mungkin Anda bertemu dengan orang yang muram dan mabuk. Ingat, ini bisa terjadi di mana saja di dunia.

Blogger Peggy Lohse, yang datang dari Jerman ke Rusia Utara, berbagi pengalamannya, “Siberia tak lebih berbahaya dari tempat lain di seluruh dunia. Orang-orang mungkin terlihat agak lebih kasar awalnya, tapi pada umumnya, mereka sangat baik. Suatu kali saya pergi dari Tomsk ke Krasnoyarsk melalui Kemerovo. Saya harus berganti kereta dari Yurga-2 ke Yurga-1. Saya pikir, saya bisa mengatasi itu karena Kemerovo hanyalah kota kecil. Tapi, saya berakhir di pinggiran kota dengan tas sandang besar dan tak tahu sama sekali bagaimana untuk menuju tempat yang harus saya datangi. Kala itu musim gugur yang berangin. Saya berjalan dan gemetar karena kedinginan. Tapi orang-orang yang mendampingi penumpang lain di stasiun bertanya apakah saya perlu bantuan dan bahkan mereka membawa saya ke tempat yang perlu saya datangi, dan menemani saya berkeliling kota.”

Jadi, bersihkan pikiran Anda dari praduga, persiapkan diri untuk merasakan petualangan yang mengesankan di Siberia.

 

Hak cipta milik Rossiyskaya Gazeta.