Ringkasan Singkat: 'Mjórtvyje Dúshi' Novel Karya Nikolai Gogol

Russia Beyond (Foto: Public Domain; NYRB Classics, 2012)
'Mjórtvyje Dúshi' ("Jiwa-Jiwa Mati") berkisah tentang “Pengembaraan Rusia” yang berupaya untuk menemukan jiwa Rusia yang misterius, sambil menyindir orang Rusia. Mengetahui plot dan makna buku ini, jadi penting — agar terlihat seperti orang yang berpendidikan.

Mantan pejabat Pavel Chichikov adalah pria yang sangat sederhana dan biasa-biasa saja. Dia tiba di kota provinsi yang tidak dikenal dan berpura-pura menjadi pemilik tanah. Dia mengunjungi tuan tanah setempat menanyakan permintaan yang sangat aneh kepada mereka. Chichikov menawarkan untuk membeli budak (atau 'jiwa' sebagaimana disebutkan dalam buku) yang telah mati… Masalahnya adalah, pada abad ke-19, sebelum penghapusan perbudakan, ada revisi negara tahunan atas budak tersebut. Namun, jika seorang budak mati di antara dua revisi, dia sebenarnya masih dianggap hidup sebelum revisi berikutnya. Tidak ada yang logis tentang fakta bahwa Chichikov ingin memiliki "jiwa-jiwa yang mati", itu hanya karena dia tidak membutuhkan mereka sebagai manusia. Dia hanya perlu memiliki jumlah tertentu untuk dianggap sebagai tuan tanah besar yang akan membuat status sosialnya lebih tinggi (rencananya adalah menjualnya ke bank sebagai orang hidup dan mendapatkan lebih banyak uang untuk mereka).

Ilustrasi untuk 'Jiwa-Jiwa Mati' oleh Nikolai Gogol, 1901.

Sebagian besar narasinya merupakan kisah dari pengembaraan Chichikov — dari satu tuan tanah ke tuan tanah lainnya. Semuanya adalah orang yang sangat berbeda (tetapi semuanya benar-benar mencerminkan karakter Rusia), seperti perkebunan mereka, dan semuanya bereaksi berbeda. Beberapa menjadi ketakutan, yang lain tidak terkejut, sementara beberapa bahkan mencoba menawar dan meminta harga yang lebih tinggi untuk “jiwa-jiwa yang mati”!

Ilustrasi untuk 'Jiwa-Jiwa Mati' oleh Nikolai Gogol, 1901.

Akhirnya, Chichikov berhasil membeli beberapa "jiwa" dan para bangsawan kota provinsi mulai menyebarkan desas-desus bahwa dia adalah seorang jutawan. Wanita memperhatikan bujangan yang memenuhi syarat. Tapi, kesuksesan hantu itu tidak bertahan lama… Akhirnya, semua orang mengetahui bahwa Chichikov membeli jiwa-jiwa yang sudah mati, yang membuat orang-orang frustasi dan mereka mulai mengarang rumor yang lebih buruk tentang dia. Mersa kesal, Chichikov terpaksa meninggalkan kota.

Apa yang ada di balik novel ini?

Judul pertama dan versi lengkap dari buku ini adalah 'The Wanderings of Chichikov or Dead Souls' (“Pengembaraan Chichikov atau Jiwa Mati”) dan pengarangnya mendefinisikan genre ini sebagai puisi epik, oleh karena itu sering dibandingkan dengan 'Odyssey'. Bersamaan dengan alur cerita utama, Gogol memberikan catatan lirik yang cukup luas di mana ia berbicara tentang orang Rusia dan Rusia. Salah satu yang paling terkenal adalah merenungkan kesenangan mengendarai kuda dengan cepat di troika. Ini dimulai dengan ungkapan yang menjadi idiom: "Untuk apa orang Rusia tidak suka mengemudi dengan cepat?" Hiangga akhirnya, dia bertanya-tanya, "Dan kamu, Rusia milikku — bukankah kamu juga melaju kencang seperti troika yang tidak dapat disalip oleh apa pun?" Dia mencoba mencari tahu apa arti mengendarai dengan kencang Rusia ini, tetapi pertanyaan ini tetap menjadi retorika.

Ilustrasi untuk 'Jiwa-Jiwa Mati' oleh Nikolai Gogol, 1901.

Gogol bermaksud untuk menulis sebuah novel besar dengan tiga jilid yang menyerupai struktur 'Divine Comedy' (“Komedi Ilahi”) dari Dante. Bagian pertama kemungkinan besar adalah ‘Inferno’ dari Dante, bagian kedua — ‘Purgatorio’ dan, yang ketiga — ‘Paradiso’. Sebenarnya, Gogol hanya berhasil menyelesaikan bagian pertama (yang sudah ada) dan, seperti di 'Inferno' Dante, ia tidak memiliki karakter positif atau alur cerita yang optimis. Ini semua tentang dosa dan realitas Rusia yang kotor dan menyedihkan serta orang-orang munafik. Gogol memulai jilid kedua (Purgatorio), tetapi tampaknya dia tidak dapat memerankan satu karakter pun dengan beberapa sifat positif. Marah karena tidak bisa memenuhi niatnya, Gogol membakar jilid kedua 'Jiwa-Jiwa Mati' dan meninggal sembilan hari kemudian.

Ilustrasi untuk 'Jiwa-Jiwa Mati' oleh Nikolai Gogol, 1901.

Selanjutnya, Ringkasan Singkat: 'Anna Karenina' Karya Leo Tolstoy. Simak selengkapnya!

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki