Mengapa Pengusaha AS Datang ke Rusia dan Beralih Keyakinan ke Ortodoks?

Personal arhive
Tumbuh dalam pandangan "orang Rusia yang buruk" yang disampaikan di media massa Amerika, Richard Burgunder memutuskan untuk mengambil keputusan sendiri tentang negara dan rakyatnya.

Mantan atlet ekstrem dan pakar hubungan internasional, Richard Burgunder (42), dari Colorado, menceritakan bagaimana rasanya menjadi mahasiswa di Sankt Peterburg — dan menjelaskan mengapa ia memutuskan untuk pindah ke Ortodoksi. Inilah bagaimana pandangannya tentang Rusia berubah, setelah ia mengalami negara itu sebagai mahasiswa.

Dari kesalahpahaman hingga pemikiran kritis

Di Malam Putih.

Saya sudah tertarik dengan budaya Rusia sejak kecil ketika kami sering dibombardir dengan stereotip negatif tentang orang Rusia. Bahkan selama hari-hari terakhir Uni Soviet, banyak orang Amerika percaya bahwa setiap hari bisa menjadi bencana nuklir. Sejak itu mereka berusaha untuk mengindoktrinasi kita ke dalam pandangan dunia mereka.

Saya selalu menjadi pemikir kritis dan bertanya-tanya, mengapa tidak ada perspektif lain yang dianut dalam film, televisi, budaya populer, dan media? Saat belajar di Penn State University, saya berteman dengan banyak orang dari seluruh dunia dan mereka memperluas minat saya pada budaya lain. Saya kemudian menghabiskan 3 tahun di kota New York, di mana saya bertemu lebih banyak orang dari negara-negara Slavia, termasuk Rusia. Rekan-rekan saya memberitahu saya tentang tanah air mereka — yang sering kali memunculkan dalam pemikiran, tentang petualangan dan misteri. Jadi, saya memutuskan saya ingin mengunjungi Rusia.

Wisata Budaya Sekolah Musim Panas Internasional Universitas ITMO.

Pada tahun 2013, saya pindah ke Colorado untuk fokus pada karir saya sebagai atlet ekstrim profesional dan eksekutif olahraga. Saya bahkan melamar untuk kerja di Olimpiade Musim Dingin Sochi 2014, tapi sayangnya saya terlambat. Kesempatan akhirnya datang pada tahun 2019. Saya awalnya mencari program pendidikan dan mendaftar di International Summer School dalam Bahasa dan Budaya Rusia di Universitas ITMO di Sankt Peterburg.

Ibukota budaya Rusia

Dengan seniman jalan di Palace Square.

Sebelum mengunjungi Rusia, saya sudah berpengalaman dengan banyak penulis terkenal dalam sastra Rusia. Saya telah membaca ‘Arkhipelag GULAG’ (“Kepulauan Gulag”) dan 'Rakovy korpus' (“Bangsal Kanker”) oleh Aleksandr Solzhenitsyn, 'Malenkiye Tragediyi' (“Tragedi Kecil”) oleh Aleksander Pushkin, 'Demons' (“Iblis”) oleh Fyodor Dostoyevsky. Saya telah menonton animasi dan film era Soviet. Saya sangat senang dengan perjalanan itu; Saya banyak membaca dan mendiskusikannya dengan teman-teman saya. Saya dengan sepenuh hati mengharapkan pengalaman yang sangat menarik, budaya yang sama sekali berbeda. Harapan yang saya miliki terlampaui.

Museum Cruiser Aurora bersama mahasiswa ITMO.

Saat itu bulan Juli — dan, seingat saya, cuaca agak dingin dan sering hujan. Selama saya tinggal, hanya ada tiga hari yang cerah. Hari pada saat saya tiba adalah salah satunya. Saat itu sekitar jam 3 sore dan teman saya dari ITMO mengajak saya berkeliling kota. Kami selesai setelah tengah malam, dan saya menyaksikan ‘White Night’ (“Malam Putih”) yang luar biasa — pertama kali dalam hidup saya. Sejujurnya, saya tidak tahu banyak tentang itu semua. Saya bertanya-tanya mengapa malam itu seperti siang hari dan dia menjelaskan bahwa itu karena Malam Putih (terjadi saat matahari tidak terbenam melewati garis horizon kota Sankt Peterburg).

Hal itu juga sangat mengesankan dengan jembatan gantung yang mengarah ke cakrawala, serta musik, makanan, dan banyak orang di sekitar… Benar-benar meriah!

Kelulusan.

Berbicara dengan penduduk setempat, saya mendengar bahwa mereka menyebut Sankt Peterburg sebagai ibu kota budaya Rusia — dan saya tidak setuju dengan hal ini. Kota itu sangat indah dan bersih. Penduduknya sopan, sangat ingin membantu dan mengutarakan pendapatnya, seringkali mengubah dialog kami menjadi percakapan yang sangat menarik.

Proyek akhir sekolah musim panas ITMO.

Arsitektur Barok dan pelestarian bangunan bersejarah di seluruh kota adalah pemandangan yang harus dilihat. Namun, tidak ada yang lebih mencengangkan daripada melihat banyak kubah bawang gereja Ortodoks berkilauan saat matahari terbenam di setiap arah Sankt Peterburg.

Momen sakral

Di Atas Katedral Sankt Isaac.

Tidak banyak penganut Ortodoks di Amerika Serikat (kurang dari 1%),  tetapi jumlah mereka terus bertambah dalam beberapa tahun terakhir.

Sekarang saya salah satunya. Saya dibesarkan dengan ajaran Katolik Roma dan dipraktekkan selama hidup saya, sampai dewasa. Namun, saya memutuskan untuk keluar dari ajaran Katolik, karena masuknya globalisme. Pada fase awal kebangkitan spiritual saya, saya menjelajahi gereja-gereja Katolik tradisional di pegunungan Colorado tetapi tetap tidak puas.

Sudah memiliki minat yang besar dalam budaya Rusia, saya mulai menjelajahi Ortodoksi. Pada awalnya, saya hanya tahu sedikit tentang Ortodoksi, karena itu benar-benar asing bagi saya. Ada suasana mistik di sekitar Gereja Ortodoks dari perspektif Barat. Saya mulai belajar lebih banyak tentang Ortodoksi dengan membaca banyak publikasi dan buku online.

Dua buku paling berpengaruh yang mendorong saya ke Ortodoksi adalah 'Holy Rus': The Rebirth of Orthodoxy in the New Russia' (“'Holy Rus': Kelahiran Kembali Ortodoksi di Rusia Baru” oleh John P. Burgess dan 'The Making of Holy Russia: The Orthodox Church and Russian Nationalism Before the Revolution' ('Pembuatan Rusia Suci: Gereja Ortodoks dan Nasionalisme Rusia Sebelum Revolusi') oleh John Strickland.

Buku John Burgess sangat menarik, karena dia juga penduduk asli kampung halaman saya dan telah bepergian ke seluruh Rusia bersama keluarganya sambil mendokumentasikan kebangkitan Ortodoksi. Bukunya mengilhami saya untuk membenamkan diri ke dalam Ortodoksi di Rusia.

Di Benteng dan Katedral Pyotr dan Pavel.

Selama di Sankt Peterburg, saya mengunjungi Katedral Angkatan Laut Sankt Nicholas, Katedral Sankt. Isaac, dan Katedral Kazan. Arsitektur, ikonografi, dan emas benar-benar membuat saya terkesan.

Rasanya seperti kembali ke zaman kuno dan saya benar-benar merasa seperti berada di dunia lain pada saat itu. Saya juga naik ke atap Sankt Isaac — dan pemandangan dari atas sangat fenomenal. Pengalaman-pengalaman ini memperkuat keyakinan saya bahwa Ortodoksi lebih otentik dibandingkan dengan Katolik.

Saat itu tahun 2020 ketika saya mengadopsi Ortodoksi. Saya menghabiskan lima minggu sebagai katekumen — semacam siswa — dengan para biarawan di Biara Tritunggal Mahakudus dekat Jordanville, New York, yang merupakan biara dan sekolah teologi paling suci di Barat di bawah Gereja Ortodoks Rusia Di Luar wilayah Rusia.

Baptisan Gereja Ortodoks Rusia di Biara Holy Trinity di Jordanville, New York dengan Hieromonk dan Asisten Dekan Siswa di sekolah seminari dan seorang instruktur di sekolah seminari dan imam di Biara Holy Trinity.

Pada 27 Desember 2020, saya dibaptis. Saya merasa bahwa saya dibawa kembali ke masa lalu dan mengalami dunia yang sama sekali berbeda. Pandangan dunia saya sendiri telah banyak berubah sejak memeluk Ortodoksi. Saya merasa bahwa saya menjadi lebih sadar dan hadir. Hal terpenting dalam hidup bagi orang Ortodoks adalah menjalani kehidupan yang berpusat pada Tuhan, sebagai lawan dari kehidupan yang berpusat pada manusia. Orang tua dan keluarga saya mendukung perubahan keyakinan saya, tetapi mereka tidak sepenuhnya memahami tradisi teologis Ortodoksi. Dari semua santo Ortodoks, saya merasa paling dekat dengan Sankt Antonius Agung, karena aspek-aspek tertentu dari kehidupannya mencerminkan aspek saya.

Sekarang, saya ingin melihat lebih banyak tentang Moskow, yang hanya saya temui saat berpindah bandara, dan mungkin, mengunjungi Rusia di musim dingin, untuk melihat pepohonan yang tertutup salju dan kubah bawang. 

Sebagai mantan atlet ekstrim profesional, saya juga tertarik untuk mendaki Gunung Elbrus, dan saya juga ingin berkompetisi di Skymarathon 2023. 

Richard Burgunder adalah pendiri dan direktur pelaksana badan intelijen swasta yang telah berhasil memberikan solusi intelijen terintegrasi melalui pengumpulan, analisis, dan penyebaran informasi.

Selanjutnya, Bagaimana perbedaan utama Kristen Ortodoks dan Katolik?

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki