Apakah Beruang Benar-Benar Berkeliaran di Rusia?

Russia Beyond (Foto: Legion Media)
Mari kita perjelas: Di Rusia, ketika Anda keluar untuk membeli susu, Anda dapat bertemu atau berpapasan dengan seekor beruang. Masalahnya, seberapa sering dan di mana situasi semacam ini terjadi?

Suatu malam, seorang warga yang sedang berjalan-jalan dengan anjingnya di dekat flat berlantai lima, di pemukiman Luchegorsk di Timur Jauh, menemukan seekor beruang yang sedang marah. Viktor Dubitsky, sang warga, sama sekali tidak siap untuk pertemuan itu. “Seekor beruang melompat ke arah saya dari bawah balkon. Dengan gigi terbuka dan mulut berbusa. Satu-satunya hal yang berhasil saya lakukan adalah mengangkat tangan. Dia memukul saya di dada dan melempar saya sejauh dua meter atau lebih di sepanjang trotoar di belakang saya.” Viktor bukan satu-satunya korban invasi beruang hari itu (beruang itu tidak sendirian), tetapi secara ajaib semua orang berhasil melarikan diri dan selamat.

Lain cerita, kali ini lokasinya berada di Taganrog, Rusia Selatan. Seorang pria sedang berjalan dengan beruang coklat dengan tali di area perumahan biasa, ia mencoba memberi beruang itu tos atau menggoyangkan tangannya. Video itu menjadi viral di media sosial, setelah itu polisi mulai mencari pria itu untuk memeriksa kondisi di mana beruang itu dipelihara dan menuntutnya karena membawa beruang jalan-jalan tanpa pelindung mulut.

Sepertinya salah satu stereotip paling populer dan lucu tentang orang Rusia, nyatanya bukanlah sekedar stereotip. Jadi, apakah beruang benar-benar berkeliaran di jalanan Rusia?

Bukan sekedar stereotip

Singkatnya, jawabannya adalah ya, itu benar. Namun, pertama, tidak di seluruh tempat dan, kedua, tidak setiap saat - meskipun beberapa abad yang lalu, jawabannya pasti setiap saat.

Pada zaman Rusia Kuno, bertemu beruang liar di jalan adalah hal biasa. Ditambah, bertemu dengan beruang jinak juga sudah sangat umum, karena pada saat itu popularitas pertunjukan beruang sirkus sangat diminati. Di Rusia Kuno, beruang jinak adalah "daya tarik" utama yang ditawarkan oleh skomorokh keliling [sirkus jalanan]. Jadi, terlepas dari pertemuan yang tidak disengaja dengan beruang liar, ada banyak kesempatan untuk melihat beruang jinak dengan tali rantai. Tradisi ini telah berlangsung berabad-abad dan, pada titik tertentu, ada begitu banyak beruang di jalan-jalan sehingga Tsar Aleksey Mikhaylovich harus mengeluarkan dekrit yang melarang "pertunjukan beruang". Namun, ini tetap tidak menghalangi orang yang mencari uang dari pertunjukan beruang, jadi pertunjukan ini membutuhkan waktu untuk berhenti.

Saat ini, kemungkinan bertemu beruang tergantung pada lokasi geografis dan waktu setiap tahunnya. Orang sering mendengar berita di Rusia bahwa seekor beruang masuk ke dalam pusat perbelanjaan dan terlihat berjalan-jalan di suatu tempat antara H&M dan Zara. Atau tentang beruang yang menghalangi jalan raya di taiga dan menolak pergi sampai pengemudi atau penumpang membayar mereka dalam bentuk makanan. Atau bahkan cerita tentang puluhan beruang yang menyandera desa dan mencegah penduduk setempat meninggalkan rumah mereka.

Peluang bertemu beruang di jalan-jalan Moskow atau di bagian Eropa Rusia adalah nol - tidak ada beruang di sana (kecuali di kebun binatang). Namun, mungkin untuk bertemu mereka di Rusia Tengah, Ural atau Siberia, di mana mereka terlihat berkeliaran tepat di sebelah bangunan tempat tinggal dan, tentu saja, di Timur Jauh, daerah yang ada lebih banyak beruang daripada di tempat lain. Selain itu, semakin Anda pergi ke TImur, semakin besar ukurannya. Beruang terkecil tinggal di Kaukasus dan yang terbesar di Timur Jauh dan, khususnya, di Kamchatka, tempat salmon datang dalam jumlah besar untuk bertelur.

Ada tiga spesies beruang di Rusia - beruang coklat, beruang Himalaya dan beruang kutub. Mereka dapat mengembara ke kota dan desa dari musim gugur hingga akhir musim semi untuk mencari makanan. Beruang individu yang belum berhasil menambah jumlah lemak yang cukup tidak akan tinggal di sarangnya. Merekalah yang disebut - lapar dan agresif - yang mencoba mendekati orang. Bagi penduduk Daerah Otonomi Nenets, Chukotka dan wilayah Arktik lainnya bertemu dengan beruang adalah hal biasa.

“Anda bisa bertemu beruang saat membuang sampah atau mengantar anak ke sekolah. Anda bahkan mungkin tidak dapat meninggalkan rumah karena seekor binatang besar menunggu di pintu masuk,” kata Sergey Uvarov, koordinator proyek Dana Dunia Untuk Alam atau World Wide Fund for Nature (WWF) Rusia di Nenets Autonomous Area. Untuk situasi seperti inilah WWF Rusia menciptakan 'Patroli Beruang' yang berisi sekelompok sukarelawan yang mencegah manusia dan beruang bertemu dan mengawal hewan tersebut kembali ke habitat aslinya.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, pertemuan dengan beruang semakin sering terjadi. Para ahli mengaitkan ini dengan fakta bahwa, saat ini, beruang diburu lebih sedikit dan ketakutan mereka terhadap manusia berkurang. Pada saat yang sama, jumlah beruang juga bertambah: Menurut data dari Tsentrokhotkontrol (badan pengawas berburu Rusia), sejak 2004 - periode lebih dari 15 tahun - populasi beruang coklat di Rusia telah meningkat hingga 90 persen.

Sedangkan untuk memelihara beruang sebagai hewan peliharaan, larangan ini baru diberlakukan pada tahun 2020.

Mansur suka mengendarai truk, bermain bersama para pilot, dan bahkan masuk ke dalam kokpit “menerbangkan” pesawat — dan dia seekor beruang.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki