Mengapa Makin Banyak Orang Rusia Tak Percaya Tuhan?

Gereja Arkhangelsky di Moskow, Rusia.

Gereja Arkhangelsky di Moskow, Rusia.

AP
Selama empat tahun terakhir jumlah ateis di Rusia meningkat dua kali lipat. Apa penyebabnya?

“Ketika saya masih kecil, saya biasa memakai salib kecil, yang hilang sekitar lima kali, dan pada titik tertentu saya memutuskan bahwa Tuhan berpaling dari saya atau Dia tidak ada. Sebagai remaja, saya menyimpulkan bahwa ini semua hanya kesalahpahaman, dan bahwa tidak perlu percaya pada siapa pun, dan memutuskan untuk berhenti percaya pada Tuhan,” begitulah kata Daniil Istomin, seorang mahasiswa berusia 18 tahun asal Moskow dan calon guru sekolah dasar, menjelaskan penyimpangannya ke ateisme.

Orang tua Daniil selalu percaya pada Tuhan dan biasa pergi ke gereja hampir tiap hari untuk berdoa dan menyalakan lilin. Namun, ayahnya selalu menolak untuk mendengarkan perbedaan pendapat putranya, kata Istomin. Mereka tidak membicarakan Tuhan dalam keluarga mereka “karena Ayah sangat sakit hati; dia sangat percaya pada Tuhan”.

“Orang tua saya percaya bahwa Yesus Kristus membawa kebahagiaan dan karena ini semuanya baik-baik saja bagi mereka. Untungnya, mereka tidak lagi membawa saya ke gereja. Lagi pula, saya sudah dewasa sekarang,” kata Daniil.

Dari protes menjadi pilihan yang dipertimbangkan

Dalam empat tahun, dari 2017 hingga 2021, jumlah ateis di Rusia meningkat dua kali lipat - dari 7 persen menjadi 14 persen, menurut jajak pendapat oleh Pusat Studi Opini Publik Seluruh Rusia (VTsIOM).

"Orang tua saya membaptis saya ketika saya berusia tiga tahun, tidak ada yang bertanya kepada saya tentang hal itu, dan, bagaimanapun, pada usia itu saya tidak benar-benar mengerti apa yang terjadi. Bagaimana, setelah itu, dapatkah saya menyebut diri saya seorang penganut Ortodoks? " keajaiban Tatyana Melnikova, lulusan sekolah Kelas 11.

Menurut VTsIOM, kaum muda berusia antara 18 dan 24 (22 persen) cenderung menganggap diri mereka ateis. Tatyana adalah salah satunya. Pandangannya tentang kehidupan dipengaruhi oleh iman orang tuanya dan akses awal ke jejaring sosial - dia menyadari bahwa dia tidak percaya pada Tuhan pada usia 10 tahun.

"Saya tidak ingat apa yang telah saya baca atau tonton, tetapi tidak ada yang memaksakan pilihan ini pada saya. Meskipun demikian, pertengkaran tentang keyakinan dengan orang tua saya masih muncul dari waktu ke waktu, tetapi masing-masing dari kita tetap tidak yakin," keluh Melnikova.

18 persen ateis lainnya di antara mereka yang disurvei berada dalam kelompok usia 25-34 tahun.

"Pada usia 14 tahun, saya membaca Alkitab dengan penuh minat dan menemukan terlalu banyak ketidakkonsistenan. Saya telah membaca Tanya Jawab di situs web gereja dan Patriarkat, tetapi mereka tidak tahan terhadap kritik dan semua dogma mereka. terlalu ketinggalan jaman, "demikian Artyom Belotigrov, seorang pengacara berusia 32 tahun, menjelaskan perjalanannya menuju ateisme.

Setelah dia menyelesaikan sekolah, Artyom mengembangkan minat pada sains dan benar-benar berhenti percaya pada Tuhan. Benar, dia masih mengunjungi gereja tetapi dia sekarang menganggapnya sebagai monumen arsitektur.

Tukang Rusia lainnya, Boris Serbyanin, 34 tahun, tertarik pada ateisme saat masih di sekolah, sering menanyakan pertanyaan kepada ibunya yang beriman tentang agama.

"Orang tua saya senang dengan berbagai minat saya tetapi, ketika saya mulai mempertanyakan dogma-dogma agama Kristen - yaitu, 'Mengapa belum ada satu orang pun yang dibangkitkan dari kematian?' Atau 'Mengapa Tuhan mengizinkan perang dan kelaparan, yang membuat orang yang tidak bersalah menderita? '- dan kemudian menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini secara langsung, mereka mulai terkejut dan tidak menyenangkan, yang memberi saya alasan untuk meragukan keberadaan supernatural. Tetapi sampai saya menyelesaikan sekolah, pendapat ibu saya membawa banyak beban dengan saya, "kata Serbyanin.

Di universitas, Boris belajar filsafat, astronomi, fisika dan kimia, dan di sana dia hampir yakin bahwa Tuhan tidak ada. Pada 2011, ibunya pertama dan kemudian neneknya meninggal. Untuk beberapa waktu setelah itu dia biasa pergi ke gereja Ortodoks dan terkadang menghadiri kebaktian, mengamati festival Kristen dan berdoa, tetapi dia percaya itu adalah reaksinya terhadap kesedihan.

"Tidak peduli seberapa banyak Anda berdoa, Anda tidak dapat membawa seseorang kembali. Tidak peduli berapa banyak lilin yang Anda nyalakan, Anda tidak dapat melindungi diri Anda dari kanker. Setelah pulih dari kesedihan saya, saya mulai membaca buku tentang hipnosis kolektif, perdukunan, dan mantra gipsi, dan menyadari bahwa Tuhan, Iblis, kutukan, peri kayu, roh dan hantu tidak lebih dari cerita rakyat, "kata Serbyanin sebagai kesimpulan.

Ateis berusia 35 tahun ke atas juga menjelaskan filosofi hidup mereka sebagai pilihan yang dipertimbangkan, tetapi beberapa dari mereka mengakui bahwa kehidupan di periode Soviet membentuk kepercayaan pada Tuhan yang mungkin mereka miliki. Itu adalah masa ketika gereja sepenuhnya terpisah dari negara, dan propaganda yang mempromosikan ateisme ilmiah disebarluaskan di negara itu.
"Saya tertarik pada ateisme di masa Soviet, dan kemudian di tahun 1990-an semua orang, tentu saja, menjadi percaya. Saya mulai mempelajari sejarah dan geografi agama dari sudut pandang ilmiah. Menjadi jelas bagi saya bahwa hanya ada dua. benar-benar menentang pandangan dunia: ilmiah dan religius. Orang tua saya, yang beragama Katolik, ingin saya menjadi orang percaya, meskipun mereka belum menjadi pengunjung gereja biasa dalam beberapa tahun terakhir, "kata Alexander Ovsyannikov, seorang guru on-line dari bahasa asing, geografi dan biologi.

Ateis lainnya, Lyubov Fomina, menjelaskan kurangnya kepercayaannya kepada Tuhan sebagai berikut: "Saya lahir pada tahun 1977. Saya orang Soviet. Hanya itu yang terjadi."

Dari ateisme ke Tuhan

Dalam kurun waktu empat tahun, dari 2017 hingga 2021, jumlah umat Kristen Ortodoks Rusia telah turun 9 persen. Pada saat yang sama, beberapa benar-benar melepaskan ateisme mereka dan mulai percaya kepada Tuhan.

"Saya baru saja punya bayi dan suami saya kehilangan pekerjaannya. Kami tidak dapat melihat bagaimana kami harus melanjutkan dan bagaimana memberi anak kami semua hal penting untuk kehidupan normal. Pada satu titik, ibu mertua saya bersikeras bahwa saya pergi ke gereja tertentu di St. Petersburg untuk berdoa kepada orang-orang kudus. Ketika saya melewati pintu gereja, saya sepertinya kehilangan suara hati saya. Saya bahkan tidak bisa memaksakan diri untuk memikirkan apa pun, dan air mata mengalir dari mata saya, "kenang ibu rumah tangga berusia 38 tahun, Yuliya Lareva.

Dia mengatakan bahwa tidak lama setelah perjalanan itu suaminya mendapatkan pekerjaan yang bagus dengan gaji yang sangat layak, dan kemudian Yuliya mulai belajar Alkitab dan menghadiri kebaktian gereja.

"Dan kami sama sekali tidak ragu bahwa seorang suci menjadi perantara bagi kami. Sekarang saya dan suami mengharapkan tambahan baru bagi keluarga kami. Kami bahagia dengan segalanya dan berterima kasih kepada Tuhan atas segalanya!" Lareva berkata dengan senang.

Sergey Rogozhkin yang berusia tiga puluh lima tahun tidak terlalu percaya pada Tuhan di usia muda, tetapi menjadi yakin akan keberadaan Tuhan selama tahun-tahun sekolahnya. Dia mengatakan bahwa ketika proporsi tertentu dari teman-teman sekelasnya "mengejar gadis-gadis", teman-temannya sendiri tertarik pada teori asal mula alam semesta, dan gagasan bahwa dunia diciptakan oleh Tuhan tampaknya yang paling logis baginya.

"Maksimalisme masa muda dan ketidakadilan realitas lebih kondusif untuk religiusitas," kata Rogozhkin. "Aku bahkan menyuruh Ibu mempelajari Doa Bapa Kami dan Pengakuan Iman Rasuli, tapi aku tidak mencoba meyakinkan Ayah. Dia ateis Soviet dengan pelatihan anti-agama yang baik."

Anzhelika Praslova yang berusia lima puluh tahun dari Veliky Novgorod juga tidak langsung percaya kepada Tuhan. Dia pergi ke gereja untuk pertama kalinya pada tahun 1990-an ketika dia ingin hamil.

"Saya punya anak tujuh tahun kemudian, tetapi baru memutuskan untuk menjadi pengunjung gereja setelah kematian suami saya - ini bukan karena kesedihan, tetapi karena saya dibebaskan dari pernikahan yang tidak bahagia. Tuhan terus mendukung, mentolerir dan menginstruksikan saya sampai hari ini, mengungkapkan sudut pandang dan perasaan baru yang berbeda. Ini adalah periode baru dan sangat menarik untuk tumbuh dewasa, "begitulah kata Praslova.

Menurutnya, tidak ada yang namanya ateis: "Mereka bukan ateis, hanya setengah-setengah", katanya.

Teknologi dan korupsi

Meningkatnya jumlah ateis di Rusia terutama didukung oleh perkembangan sains dan teknologi, menurut pakar urusan agama Denis Batarchuk.

Statistik menunjukkan bahwa semakin banyak lembaga pendidikan yang dimiliki suatu negara atau bahkan kota, semakin rendah kehadiran di kebaktian gereja. Saya pikir masalahnya adalah bahwa meskipun sains benar-benar berfungsi, agama hanya menjanjikan. Sains hanya memberikan jawaban yang lebih nyata atas pertanyaan, dan anak muda seperti itu, "kata Batarchuk dalam wawancara televisi Channel 360.

Rushan Taktarov, wakil ketua satu-satunya masyarakat ateis terdaftar di Rusia - namanya hanya itu: "Ateis Rusia" - mengatakan bahwa Gereja Ortodoks Rusia sangat bertekad untuk memasukkan agamanya ke dalam warga negara biasa dan hal ini membuat sebagian dari Rusia.

"Semuanya terjadi di hadapan warga biasa. Terlalu banyak gereja yang sedang dibangun, dan Gereja Ortodoks Rusia sendiri berusaha melanggar status sekuler negara - misalnya, mengusulkan larangan aborsi. Dan kemudian kita tidak boleh lupa bahwa kita hidup di era informasi dan orang memiliki akses ke semua jenis informasi, dan itulah mengapa kita memiliki hasil yang kita lihat, "menurut Taktarov.

Pakar urusan agama lainnya, Vyacheslav Terekhov, percaya bahwa peningkatan jumlah ateis bukanlah pada level kritis dan bukan merupakan indikator runtuhnya gereja sebagai sebuah institusi.

"Orang muda selalu mencari filosofi hidup. Mereka cenderung mengubah pandangan dunia mereka lebih sering daripada orang yang berusia lebih dewasa. <...> Ini kemudian dapat berubah. Ada kemungkinan bahwa 10 tahun kemudian proporsi ateis muda akan berubah. melihat sesuatu secara berbeda, "Terekhov percaya.

Selain itu, dalam pandangannya, Gereja Ortodoks saat ini memang memiliki citra negatif, dan banyak orang Rusia yang tidak ingin dikaitkan dengan citra tersebut.

"Media sering menampilkan gereja dalam konteks yang eksklusif negatif, dan, selain itu, mungkin saja gereja itu sendiri berada di bawah tekanan dari pihak berwenang, yang ingin menjadikan Ortodoksi sebagai bagian dari ideologi negara - orang-orang Rusia yang berpikiran oposisi dapat melihat ini. dan tidak ingin ada hubungannya dengan Gereja, "kata Terekhov.

Nikolay Babkin, seorang pendeta, setuju bahwa ada lebih banyak ateis saat ini - tetapi, dalam pandangannya, ini hanyalah mode mode yang dapat ditantang jika lebih banyak yang dikatakan tentang kehidupan gereja dari dalam.

"Kita perlu mencerahkan dan memberi tahu orang-orang tentang pekerjaan yang dilakukan Gereja Ortodoks Rusia. Sulit tetapi perlu untuk mengubah stereotip bahwa gereja hanyalah tempat di mana orang-orang berdoa dan berpakaian aneh, tempat kubah emas dan nyanyian yang tidak dapat dipahami dalam gaya esoterik. Bahasa. Gagasan semacam itu dibentuk atas dasar film, terutama yang Barat, "kata imam itu.

Russia Beyond mengirimkan permintaan komentar kepada Gereja Ortodoks Rusia, tetapi belum ada jawaban sampai tanggal publikasi.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki