Lima Alasan Menonton ‘Major Grom: Plague Doctor’ di Netflik

Oleg Trofim/Bubble Studios,2021
Pada 5 Mei 2021, film aksi Rusia ‘Major Grom: Plague Doctor’ yang diadaptasi berdasarkan buku komik dengan nama yang sama dari Bubble Comics dirilis di Netflix. Apakah ini film pahlawan super Rusia pertama yang benar-benar patut ditonton?

1. CGI dan adegan aksi dinamis

Hari itu turun hujan. Seorang petugas polisi sedang berpatroli di jalan Kota Sankt Peterburg mengenakan jaket tua dan baret coklat. Namanya Igor Grom. Dialah tokoh utama dalam film tersebut. Dalam satu lompatan, dia melompat ke dalam truk yang berisi komplotan perampok bertopeng hoki. Ia mencoba menghentikan mereka, tetapi tertembak tepat di dadanya. Alur cerita berpindah ke adegan pemakaman dan sepertinya film itu sudah selesai sebelum dimulai. Namun, sesungguhnya ini baru permulaan.

Seluruh film dipenuhi dengan adegan aksi semacam itu. “Major Grom” (grom berarti ‘guntur’ dalam bahasa Rusia) menghentikan penjahat baik di belakang kemudi truk sampah atau dengan tinjunya. Adegan perkelahian tidak hanya memompa darah, tetapi juga bagian tak terpisahka dari plotnya.

Antagonis, Dokter Wabah, dan pembantunya membuat onar di mana-mana, seperti membakar mobil dan membuat ledaka selama demonstrasi massa. Semua ini memang kisah fiktif, tetapi justru inilah bagian yang paling menarik, seperti layaknya film superhero sungguhan.

2. Tokoh dan alur cerita tiga dimensi

“Major Grom” bukanlah pahlawan super Hollywood standar yang memperoleh kekuatan luar biasa melalui kecelakaan aneh atau gadget mewah. Dia cepat, gesit, dan pintar. “Kekuatan super” Grom, bisa dibilang, adalah pola pikir orang Rusia yang menyelamatkan dari berbagai situasi sulit.

Igor adalah seorang penyendiri, semacam Dr. House dengan seragam polisi. Di tempat kerja, satu-satunya orang yang bergaul dengannya adalah mitranya, seorang pemula, dan bosnya, Prokopenko, yang memaafkan segal jenis pelanggaran disiplin karena Grom adalah satu-satunya yang benar-benar dapat menangkap penjahat.

Dalam film ini, ada seorang penjahat misterius yang tak diketahui namanya. Di satu sisi, film tersebut menampilkan oligarki korup, yang memerintah kota, sebagai sumber utama kejahatan. Anak-anak mereka menabrak orang-orang di penyeberangan pejalan kaki bahkan tanpa mengerem, di pinggiran kota, penduduk lokal tercekik oleh bau beracun tempat pembuangan sampah komersial dan beberapa di antaranya benar-benar kehilangan tempat tinggal karena bankir yang tamak.

Di sisi lainm terdapat antagonis utama, Dokter Wabah. Dia tampaknya memerangi ketidakadilan, menyatakan perang terhadap para koruptor. Namun, dia melakukannya dengan cara yang paling brutal. Ia membunuh mereka tanpa proses hukum, keluarga mereka sering kali terjebak dalam baku tembak. Terlepas dari (atau karena) metodenya, Dokter Wabah segera menjadi pahlawan rakyat.

Sutradara Oleg Trofim, dalam wawancara dengan portal berita daring DTF, mengeklaim bahwa film tersebut tidak bermotif politik. Namun demikian, penonton yang penuh perhatian akan melihat kesejajaran antara Dokter Wabah dan oposisi Alexei Navalny, yang juga menggunakan media sosial secara aktif untuk berinteraksi dengan pendukungnya (kiasan ini sama sekali tidak menguntungkan Navalny). Pahlawan lain dalam film ini adalah pemrogram berbakat Sergei Razumovsky, pencipta jejaring sosial anonim Vmeste, platform digital utama yang digunakan oleh Dokter Wabah. Ini tampak jelas mengacu pada Pavel Durov, pendiri jejaring sosial Vkontakte dan aplikasi pengirim pesan instan Telegram, yang kebetulan juga memulai karirnya di Sankt Peterburg.

Meski begitu, film ini masih bisa dinikmati pada tataran permukaan, tanpa pemahaman tentang politik Rusia karena, pada dasarnya, ini adalah kisah dendam yang lahir dari rasa keadilan yang dirasakan rakyat..

3. Sankt Peterburg yang mirip Gotham

Tidak seperti 'Silver Skates' yang baru-baru ini dirilis, juga tersedia di Netflix, 'Major Grom’s St. Petersburg suram dan suram, lebih mengingatkan pada hujan Kota Gotham.

Tapi itu, bagaimanapun, lebih dekat dengan kenyataan - memang hujan terus turun di ibu kota utara Rusia. Pada saat yang sama, landmark ikonik kota ditampilkan dengan segala kemuliaan: kami melihatnya selama pengejaran melalui alun-alun Istana dan Sennaya, selama dialog di tanggul Neva dan dari atap, tempat para karakter duduk sambil makan shawarma, yang paling populer makanan cepat saji di kota.

Pemandangan malam St. Petersburg sangat mengesankan - panorama jalan malam hari dengan Katedral St. Isaac yang diterangi, jembatan tarik, dan bar yang dipenuhi orang (ya, tidak ada kuncian). St Petersburg's Buddha Bar digambarkan dalam film sebagai kasino mewah dan menjadi tuan rumah salah satu adegan perkelahian terbesar. Setiap penonton pasti ingin mengunjunginya setelah melihat itu.

4. Soundtrack asli

Kabar buruk bagi penonton yang tidak tahu bahasa Rusia: semua lagu di film tersebut dibuat oleh artis Rusia dalam bahasa asli mereka. Kabar baiknya adalah melodinya sangat tidak biasa dan menghantui sehingga tidak mengetahui bahasanya bukanlah halangan.

Soundtracknya adalah campuran liar dari band indie yang menampilkan rap Rusia, hip-hop, pop, rock alternatif, electronica, dan bahkan folk. Diantaranya adalah hit lama dari grup rock Aquarium, lagu dari kartun Soviet Baby Raccoon, dan cover lagu Viktor Tsoi yang biasanya mendebarkan, 'Changes', diputar di bagian pembukaan.
“Kami mencari hal-hal yang tidak diketahui dari dunia bawah tanah dengan suara yang otentik dan profesional, tetapi belum divulgarisasi oleh popularitas mereka sendiri. Penting untuk menemukan musik St. Petersburg yang sebenarnya dan mengungkap bakat baru yang berani dalam prosesnya, seperti yang terjadi dengan film Brat 2 [Brother 2], ”kata sutradara Oleg Trofimov tentang proses pemilihan soundtrack.

5. Bondiana dengan konotasi sosial

Sejak awal, 'Major Grom' tampaknya secara samar-samar meniru film Bond: polisi biasa, bukan agen rahasia; jurnalis Yulia Pchelkina yang menarik dan nakal sebagai kekasih; Kolonel Fyodor Prokopenko yang ironis menggantikan M, kepala badan intelijen MI5 Inggris. Bahkan kredit pembukaannya tepat untuk Skyfall.

Dalam analisis terakhir, 'Major Grom' diselamatkan dari kategori "film aksi rata-rata" berkat cita rasa Rusia-nya, humor yang tepat waktu dan tidak vulgar, serta karakter abu-abu moral yang kompleks, yang tidak dapat dianggap sebagai baik atau jahat.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki