Potret Keindahan Balet Rusia di Atas Kanvas

Komoditas ekspor budaya utama Rusia sejak abad ke-19 ini tentu harus terlukiskan dengan sempurna di atas kanvas.

1. Valentin Serov. “Anna Pavlova dalam La Sylphide”, 1909

Lukisan karya Valentin Serov ini, yang yang menampilkan sosok pebalet legendaris Anna Pavlova, kerap menghiasi papan-papan reklame Ballets Russes (perusahaan balet keliling yang berbasis di Paris, Prancis, yang terkenal antara tahun 1909 dan 1929) di seluruh dunia.

2. Alexandre Benois. “Sketsa untuk Petrushka”, 1911

Benois adalah direktur artistik Ballets Russes, seniman, dan penulis yang sangat produktif. Dia menulis libreto (teks yang digunakan dalam karya musik lanjutan, seperti “skrip” peranan dan komposer untuk opera, opereta, drama musikal, dan juga balet) dan skrip, serta merancang kostum dan latar untuk berbagai pentas balet.

3. Leon Bakst. “Sketsa Kostum Burung Api untuk ‘The Firebird’”, 1922

Leon Bakst adalah seniman dan dekorator teater berbakat lainnya. Ia juga merupakan mitra Benois di perusahaan Ballets Russes. Kebetulan, sketsa untuk pentas ‘The Firebird’ balet keliling itu dilelang di Inggris pada 2013 seharga £242.500 (lebih dari empat miliar rupiah).

4. Konstantin Somov. “Balet Rusia”, 1930

Seniman Konstantin Somov, yang beremigrasi ke Paris, berhubungan baik dengan Ballets Russes. Dia membuat sketsa kostum dan dekorasi, serta merancang papan reklame. Beberapa lukisannya menggambarkan panggung dari berbagai sudut.

5. Zinaida Serebryakova. “Di Ruang Rias Balet (Balerina Teater Bolshoi)”, 1922

Serebryakova suka mengintip ke ruang rias. Dia bahkan membuat potret dirinya dalam lukisan “Di Meja Rias” dan sering membuat lukisan bertemakan kamar ganti pebalet dengan sedikit hiasan.

6. Zinaida Serebryakova. “Gadis-Gadis Pemeran ‘Les Sylphides’ (Chopiniana)”, 1924

Selain pebalet dewasa, Serebryakova juga gemar melukiskan para penari muda dalam korps balet.

7. Alexander Gerasimov. “Potret Ballerina Olga Lepeshinskaya”, 1939

Gerasimov, salah satu seniman realisme sosialis utama pada era Stalinis, menggambarkan sejumlah sosok paling penting di Uni Soviet. Tak diragukan lagi, di antaranya termasuk prima atau pebalet utama Teater Bolshoi Olga Lepeshinskaya. Dalam lukisan ini, Gerasimov menempatkan cermin sedemikian rupa sehingga kita bisa melihat sosok anggun sang balerina dari semua sisi.

8. Alexander Gerasimov. “Potret Ballerina Sofia Golovkina”, 1947

Dengan teknik yang sama, Gerasimov menggambarkan Golovkina mengenakan kostum tokoh utama dalam balet La Bayadère ciptaan Ludwig Minkus. Setelah berkarier di Teater Bolshoi, sang balerina bekerja selama bertahun-tahun sebagai pelatih balet. Ia bahkan membantu mendirikan sekolah koreografi pertama di Moskow sehingga para penari bisa mengenyam pendidikan tinggi sambil berlatih.

9. Nadya Rusheva. “Tarian Balerina”, 1968

Nadya Rusheva adalah seorang seniman jenius yang meninggal secara tragis pada usia 17 tahun. Dia meninggalkan lebih dari 12.000 karya grafis, termasuk lusinan ilustrasi untuk sastra klasik. Balet juga kerap menghiasi imajinasi Nadya — ibunya seorang balerina. Sejak kecil, Nadya terbiasa mengamati gerakan kaki sang ibu ketika menari.

10. Vasily Bratanyuk. “Di Ruang Latihan”, 1980-an

Seluruh karya seniman modern Vasily Bratanyuk dipersembahkan untuk balet. Dalam lukisan ini, ia menggambarkan momen santai para balerina di ruang latihan Akademi Balet Rusia Vaganova. Sesaat kemudian, mereka harus kembali berlatih (sosok dalam lukisan ini adalah balerina Lyubov Kunakova, Irina Kosheleva, dan Anastasia Shelipanova).

Selanjutnya, lukisan-lukisan berikut menunjukkan kecintaan para pelukis Rusia terhadap pemandangan bersalju dan keceriaan musim dingin.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki