Warna-Warni Ironi Keseharian Rusia dalam Kanvas

Mikhail Vachayev
Dari pengontrol tiket yang tampak garang hingga diva mode di kereta bawah tanah, inilah pemandangan-pemandangan yang akrab bagi mata semua orang Rusia.

Meskipun gambar-gambar ini mungkin tampak seperti penggambaran yang agak aneh, tapi itu tidak bagi sang pelukis. “Setiap ilustrasi menunjukkan situasi yang telah saya saksikan,” kata Mikhail Vachayev, seniman berusia 31 tahun dari Yekaterinburg. “Saya hanya mencoba menyampaikan visi saya dengan sedikit ironi dan sindiran, tetapi mencoba menghindari segala bentuk penilaian moral. Saya tidak berpikir mereka aneh, karena saya melakukan yang terbaik untuk menggambarkan situasi sedekat mungkin dengan apa yang saya lihat di kehidupan nyata.”

Sang seniman mengakui bahwa ia menghabiskan sebagian besar masa dewasanya dengan terjun ke dunia seni dan telah bereksperimen dengan berbagai teknik, genre, dan topik. “Saya menganggap realisme sebagai alat terbaik untuk mengekspresikan ide dan pikiran saya... Saya tidak memiliki tujuan khusus dalam karya-karya saya. Saya hanya ingin mengeksplorasi, mengamati, berpikir dan berbicara tentang kehidupan dan perasaan, serta mencari semacam kebenaran,” jelasnya.

Rangkaian karya-karya sindiran sosialnya dimulai sejak satu setengah tahun lalu dan sebagaimana dikatakan Mikhail, masing-masing memiliki kisahnya sendiri. "Apa yang ingin saya lakukan dengan setiap gambar adalah untuk menunjukkan kehidupan rutin sehari-hari kami dan menyampaikan gagasan bahwa mungkin melalui ironi diri sendiri dan kemampuan untuk melihat diri sendiri dari luar, seseorang mungkin dapat mengubah sesuatu," ujarnya.

Serial ini masih dalam proses dan Mikhail berencana untuk merilis lebih banyak lukisan di masa depan, karena ada banyak ide untuk melontarkan kenyataan kepada Anda yang masih menunggu untuk direalisasikan. Seorang penggemar Photoshop muda dari Chelyabinsk (1.7856 km di timur Moskow) mengubah hobinya menjadi karya seni. Ia menggabungkan tokoh anime ke dalam Lingkungan Rusia yang melankolis.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki