Siapakah Para Inteligensia Rusia: Otak Bangsa atau Hanya 'Kotoran'?

Para anggota kaum intelektual Rusia pada dasarnya dekat dengan para malaikat: ideal dan tidak ada yang tahu jika mereka ada.

Para anggota kaum intelektual Rusia pada dasarnya dekat dengan para malaikat: ideal dan tidak ada yang tahu jika mereka ada.

Natalya Nosova
Awalnya sebuah kata yang dipinjam dari Barat, 'inteligensia' telah memperoleh arti yang sangat spesifik di Rusia, di mana orang masih berdebat tentang apa perbedaan antara 'inteligensia' dan 'intelektual', dan apakah sebenarnya dunia  membutuhkan inteligensia atau tidak sama sekali.

Semua tentang kata 'inteligensia’ adalah rumit. Sementara asal-usulnya ditelusuri ke bahasa Latin, kata ini menjadi terkenal di seluruh dunia berkat bahasa Rusia. Istilah ini merujuk pada semua jenis orang yang berpendidikan, tetapi sekarang digunakan untuk menggambarkan mereka yang bermoral tinggi. Sementara banyak yang memuji kaum intelektual sebagai hati nurani masyarakat, yang lain membenci mereka karena terlepas dari kenyataan; namun yang lain, seperti Vladimir Lenin, menyebut mereka 'kotoran'. Serius — apa yang sebenarnya diributkan?

Dari Malaikat Menjadi Manusia Biasa

Beginilah cara anggota intelektual Rusia bereaksi terhadap orang-orang bodoh di sekitar mereka (adegan dari film Heart of a Dog, 1988).

Di Rusia, ketika seseorang mengatakan kata 'inteligensia', orang mungkin membayangkan yang berikut ini: orang yang tampan dari kelas menengah, mungkin dengan gelar sarjana humaniora, orang yang berspekulasi tentang urusan dunia, politik dan tentu saja, masa depan dan nasib Rusia. Namun, pada abad pertengahan, ‘inteligensia’ memiliki arti yang sangat berbeda.

Kata Latin 'inteligensia' dapat berarti 'memahami', atau 'kemampuan untuk memahami', atau 'gagasan, konsep, ide,' dan digunakan baik dalam bentuk tunggal maupun jamak. Seperti yang ditulis Santo Thomas Aquinas pada abad ke-13, “dalam beberapa karya yang diterjemahkan dari bahasa Arab, makhluk yang kita sebut malaikat dianggap sebagai intelegensi, mungkin karena mereka pandai berpikir.” Jadi, inteligensia pernah dianggap sebagai malaikat, tetapi hari ini, mereka pada umumnya hanyalah manusia biasa.

Bukan hanya Intelektual

Pada awalnya, 'inteligensia' berarti kemampuan untuk berpikir dan bernalar, tetapi pada abad ke-19, setelah meminjam kata dari Jerman, Rusia mulai menerapkannya pada mereka yang memiliki kemampuan seperti itu, yang berarti orang-orang berpendidikan. Sulit untuk mengidentifikasi saat yang tepat ketika istilah itu mengubah makna, tetapi sejarawan percaya Vasily Zhukovsky, penyair Rusia terkemuka pada awal abad ke-19, adalah yang pertama menggunakan makna baru, atau, setidaknya, ia adalah orang pertama yang melakukannya secara tertulis.

Potret Vasily Zhukovsky, yang pertama kali menggunakan istilah intelegensia dalam makna kontemporernya.

“Bangsawan terbaik kami di Sankt Peterburg adalah kaum intelektual dengan pendidikan dan cara berpikir Eropa,” komentar sosiolog Lev Gudkov, mengutip buku harian Zhukovsky. "Jadi, dia menyatukan tiga komponen dalam kata ini: orientasi pro-Eropa, pendidikan yang baik, dan keinginan untuk mencerahkan masyarakat."

Ksatria Berbaju Besi Berkilau?

Beginilah tampak inteligensia khas kerajaan Rusia:

Pyotr Boborykin, seorang jurnalis dan penulis Rusia yang secara luas diyakini telah mempopulerkan istilah 'inteligensia', mendaftarkan fitur-fitur vital dari lapisan sosial ini dalam novelnya, Dependable Virtues. Seorang anggota inteligensia lebih memilih kesempurnaan etis daripada milik duniawi, memikirkan masa depan dan kemajuan, dan terus-menerus memperbaiki diri. "Pada akhir novel, Boborykin mengisyaratkan bahwa Rusia dan rakyatnya adalah agama baru bagi kaum intelektual," kata sejarawan Sergey Motin.

Sejak itu, konteksnya tetap sama: kaum intelektual Rusia adalah tentang standar etika yang tinggi dan keunggulan moral, bukan hanya tentang memiliki pendidikan yang baik dan menjadi pekerja intelektual. "Ada kaum intelektual di Barat, tetapi hanya kita yang memiliki inteligensia," tulis Komsomolskaya Pravda dalam sebuah artikel yang mendefinisikan istilah tersebut.

Diperlukan atau Tidak Berguna?

Potret Alexander Radishchev, yang pastinya adalah anggota kaum intelektual Rusia.

Awalnya diciptakan untuk menggambarkan pemikir bebas, baik elit intelektual dan moral, istilah 'inteligensia' di Kekaisaran Rusia sangat terkait dengan bagian pro-Barat dan liberal dari masyarakat terdidik, yang sering menentang Tsar dan pemerintah. Misalnya, Alexander Radishchev, seorang penulis dan kritikus sosial yang menulis A Journey from St. Petersburg to Moscow (Perjalanan dari Sankt Peterburg ke Moskow), mengkritik sistem politik dan sosial di bawah pemerintahan Catherine yang Agung, kemudian dihukum dengan pengasingan karenanya. Dia adalah anggota klasik dari lingkaran intelektual.

Tidak mengherankan bahwa banyak orang Rusia pro-pemerintah, termasuk intelektual patriotik, mencap inteligensia (biasanya menggunakan tanda kutip untuk mengurangi rasa hormat) sebagai anti Rusia, atau hanya pengeluh yang tidak ada gunanya.

"Ada orang yang suka menyebut diri mereka 'inteligensia' ... yang tidak menikmati pikiran yang kuat atau logika yang sehat ... Anggota 'inteligensia' ini mencoba untuk menyatakan emansipasi dan kemerdekaan mereka dengan memarahi Rusia," kata Ivan Aksakov, seorang intelektual patriotik, mengklaim pada 1868.

Dengan nilai-nilai pro-Eropa mereka, kaum intelektual Rusia adalah sesuatu yang sangat dekat dengan mereka yang dewasa ini secara ironis disebut 'kepingan salju,' atau 'kaum liberal berhati lembut'. Dipandang dengan curiga di bawah tsar, mereka juga tidak memiliki banyak keberhasilan di bawah rezim Soviet.

Lenin, misalnya, merasa jengkel oleh para anggota inteligensia yang tetap “antek kapital” (karena mereka tidak mendukung revolusinya). Marah, ia menulis dalam surat kepada Maxim Gorky: “Mereka pikir mereka adalah otak bangsa. Sebenarnya, mereka bukan otak, tetapi kotoran.” Meski demikian, bukan berarti dia membenci semua kaum intelektual — kaum kiri selalu disambut.

Ironi dan Kesederhanaan

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak orang mulai menggunakan istilah 'inteligensia' dengan konotasi ironis, menggambarkan mereka sebagai orang yang terlalu sibuk memikirkan masalah moral untuk benar-benar melakukan sesuatu yang praktis dan bermanfaat. “Dia tidak pernah bekerja di mana pun. Bekerja akan mengganggu pemikirannya tentang misi kaum intelektual Rusia ... dan dia menganggap dirinya bagian dari itu, "Ilya Ilf dan Yevgeny Petrov mengolok-olok lapisan masyarakat ini dalam novel satir mereka, The Little Golden Calf.

Pada saat yang sama, beberapa orang menganggap bagian dari kaum intelektual mempengaruhi masyarakat dan mencoba memperbaiki dunia — misalnya, fisikawan Soviet Andrei Sakharov, yang memperjuangkan hak asasi manusia di Uni Soviet, dan menderita penindasan oleh negara. Dia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada 1975.

Andrei Sakharov, seorang humanis, seorang intelektual dan tentunya anggota kaum intelektual Rusia.

Saat ini, ada istilah yang lebih umum yang tidak ada hubungannya dengan politik atau peran sosial inteligensia - intelligentny adalah kata sifat yang berarti "sopan, berpendidikan dan berperilaku baik". Istilah ini dapat berlaku untuk siapa saja yang Anda hormati, dan menganggap perilakunya sebagai teladan bagi siapa pun di masyarakat. Tetapi orang yang cerdas tidak pernah menyebut diri mereka seperti itu. Mungkin itu sebabnya sulit untuk mendefinisikan siapa kaum intelektual Rusia saat ini.

Artikel ini adalah bagian dari "Kenapa Rusia ...?" seri di mana Rusia Beyond menjawab pertanyaan populer tentang negara kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki