Siapa dan Mengapa Orang-orang Rusia ini Menato Wajah Mereka?

Viktoria Ryabikova
Dewasa ini, tato di sekujur badan —  lengkap dengan gambar dan huruf warna-warni — bukanlah sesuatu yang mengejutkan, namun di wajah hal itu masih memiliki efek mengejutkan.

Ketika tato di tubuh telah lama menjadi aksesori yang hampir modis, tato di wajah masih cukup langka dan mampu membangkitkan emosi yang cukup beragam, mulai dari ketertarikan, hingga keterkejutan. Kata-kata, tanda-tanda, binatang, dan hal-hal lain muncul di wajah-wajah orang Rusia, dan tidak hanya di Moskow, tetapi juga di banyak kota besar dan kecil. Pemiliknya menuturkan alasannya kepada Russia Beyond, mengapa mereka membutuhkan tanda yang tak terhapuskan di tempat yang paling terlihat.

Tanda Seorang Budak

Ratu asing, Sailor Moon, seniman tato wanita Muslim berusia 31 tahun, Aurora, dari Sankt Peterburg, dengan tato setengah lingkaran di dahinya, terkait dengan semua hal ini dan banyak lagi.

Aurora sendiri mengabaikan pengaitan tersebut, mengatakan bahwa kehidupan tato-nya dimulai ketika dia mendengar "panggilan" empat tahun lalu.

“Saya pergi ke cermin dan benar-benar melihat simbol ini di wajah saya. Itu bertentangan dengan kode internal saya untuk menolak penglihatan seperti itu,” jelasnya. Beberapa hari kemudian, penglihatan itu terukir secara permanen di wajahnya.

Itu bukan tato pertamanya. Dia mulai mendengar "panggilan" seperti itu saat melakukan pendakian di pegunungan Karelia, saat baru lulus dari perguruan tinggi hampir sepuluh tahun yang lalu.

“Saya baru saja lulus dari universitas dan tidak tahu harus berbuat apa, walaupun saya sudah memiliki gelar dalam studi lingkungan dan bekerja sebagai ahli ekologi. Tapi itu tidak begitu mendebarkan seperti mendapatkan tato, ”kenang Aurora.

Sekembalinya ke rumah, ia mulai mempelajari sejarah tato, membeli mesin, dan membuat tato pertamanya, yang kini diperlihatkannya dengan malu-malu. Perlahan dia mendapatkan pengalaman dan klien. Aurora tidak hanya membuat tato: seperti yang dia katakan sendiri, dia membantu orang menyadari keinginan tersembunyi mereka.

"Orang-orang mendatangi saya dan berkata:" Saya bermimpi tentang tato ini. "Bersama-sama kita mengeksplorasi apa yang mereka lihat dan mengapa, menciptakan kembali gambar itu, dan menghidupkannya," katanya, hampir berbisik.

Mengenai bagaimana orang lain bereaksi terhadap tato wajahnya, ia mengakui bahwa banyak orang di kota berjulukan ibukota utara Rusia itu terkejut.

“Saya pernah berdebat dengan sopir taksi 'kebapakan'. Dia mengatakan bahwa tato adalah tanda seorang budak,” kenangnya. Tapi dia tidak tersinggung oleh pendapat seperti itu: "Apa yang bisa saya lakukan jika kebuasan internal dalam diri saya terjaga, dan panggilan leluhur saya terus berulang?"

Bersakit-sakit Dahulu, Bersenang-senang Kemudian

Dmitry, seorang koki muda murah senyum asal Ivanovo memiliki alasan berbeda untuk mendapatkan tato wajah. Dia sangat ingin tahu seberapa sakitnya.

Ternyata itu tidak terlalu buruk, sebagaimana dibuktikan dengan kata "Nyeri" di bawah matanya, belum lagi kapak di dahi, hiu di pipi, tiga garis di hidung, dan tentakel di leher (di mana gurita bertinta akan segera menyusul).

"Benar, kepalaku masih sakit, tapi aku bisa mengatasinya," bangga Dmitry.

Pemuda berseri-seri itu mengenal tato pada usia 14 tahun. Dua tahun ia habiskan untuk mencari seniman tato yang tepat, dan kemudian menato lengannya, diikuti oleh yang lainnya. Hal utama bagi penggemar tato ini adalah bagaimana menggabungkan gaya yang berbeda.

Hanya sekali ia memiliki masalah karena tatonya — ketika mencoba mendapatkan pekerjaan di toko pakaian lokal. Para manajer memutuskan bahwa penampilannya yang tidak standar dapat menakuti pelanggan, terutama di wilayah provinsi Rusia.

Dunia Anjing-Makan-Anjing

Tidak sulit menebak makanan apa yang suka dimakan oleh model, DJ dan desainer Vegan — tato di dahi, pipi, dan bahkan kelopak matanya yang memperlihatkan nama dan gaya hidupnya dapat dikenal dari jauh.

Vegan sempat ragu sebelum memutuskan menato wajahnya, karena ia takut hal itu akan menghambat karier modeling-nya.

“Pada akhirnya, saya memutuskan untuk melanjutkannya. Saya beralih dari pekerjaan modeling yang tidak mengizinkan tato kepada yang secara spesifik mensyaratkannya,” ujar Vegan.

Tulisan “Vegan” dan “Animal” (yang bersaing untuk mendapatkan ruang kulit dengan tato jadul) adalah upayanya untuk menarik perhatian pada topik veganisme. Kebetulan, keduanya dibuat oleh seniman tato yang juga seorang vegan.

"Itu semua untuk menunjukkan bahwa kita adalah spesies hewan yang dengan amarah yang buas dan memutuskan bahwa kita berhak untuk memakan hewan lain, meskipun itu tidak terjadi," kata sang model itu dengan marah.

Dia lebih suka menghindari tempat-tempat di mana tatonya mungkin memancing reaksi negatif, walaupun saat ini tidak banyak di Rusia.

“Bahkan di daerah, orang-orang menunjukkan rasa hormat dan mengakui bahwa mereka ingin mendapatkan tato di wajah dan lengan mereka, tetapi tidak bisa karena alasan pekerjaan. Saya pikir, permasalahan ini akan segera berlalu,” ujarnya.

Seorang polisi Inggris mencoba mencari tahu asal-usul dan makna simbolis di balik goresan tinta yang mehiasi tubuh para bandit-bandit Rusia. Keingintahuannya dituangkan dalam sebuah buku yang mengeksplorasi fenomena tersebut. Klik di sini untuk mengetahui makna di balik tato para kriminal Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki