Bagaimana Para Wanita Rusia Ini Melawan Standar Kecantikan Modern?

Asya Lunegova, Angelina Rusanova, Pushba, Tatyana Komina.

Pixabay
Bagaimana cara untuk merasa nyaman dengan tubuh Anda sendiri? Temui para wanita Rusia ini! Mereka menganggap norma kecantikan yang diterima secara umum sudah bukan zamannya lagi.

Gerakan positif tentang tubuh di Rusia diperkirakan telah dimulai ketika pemimpin redaksi majalah Glamour Maria Fedorova mulai mempromosikan citra dirinya yang berukuran plus di media sosial. Tetapi itu hanya berlangsung beberapa tahun sampai dia ditawari pekerjaan puncak di Vogue Russia, di mana pos-pos positif tubuh lenyap bersama dengan beberapa kilo di pinggangnya.

Tokoh utama dari gerakan ini, bagaimanapun berdiri teguh dan menyatakan bahwa menjadi budak tuntutan masyarakat menghancurkan semua individualitas. Benarkah?

Asya Lunegova, 19

"Tidak ada yang berutang apa pun kepada siapa pun selain rasa hormat."

Meskipun usianya masih muda, Asya Lunegova membahas beberapa isu yang sangat serius di blognya, seperti bagaimana memperlakukan semua orang dan diri sendiri secara khusus dengan rasa hormat. Bahkan, ia juga menuliskan tentang orang-orang di sekitarnya yang berusaha menggagalkan niat mulia ini. Asya termasuk dalam gelombang baru feminis interseksional yang mengadvokasi hak yang sama, tanpa memandang jenis kelamin atau orientasi, dan berusaha untuk memerangi fat shaming.

“Di kelas 5-7, saya menjulang dan merasakan sekitar dua kepala lebih tinggi dari teman sekelas. Akibatnya, saya diganggu, terutama oleh anak laki-laki. Kemudian pubertas awal menyebabkan saya bertambah berat badan, yang dikombinasikan dengan bertambahnya tinggi badan dan membuat intimadasi jadi lebih buruk. Jika toleransi tidak diajarkan pada anak usia dini, orang-orang dapat jatuh dengan pengaruh orang yang menganggap intimidasi sebagai norma. Mereka pada dasarnya memiliki dua pilihan: melawan dan menjadi objek pelecehan sendiri, atau ikut mengintimidasi orang lain.”

Asya mencatat bahwa masyarakat memberikan tekanan pada perempuan dan laki-laki secara setara: “Pria yang tidak terlihat maskulin dan wanita yang tidak terlihat feminin dianiaya. Semua ide ini tentang bagaimana orang harus melihat dan apa yang diharapkan masyarakat dari mereka, ini adalah racun. Tidak ada yang berutang apa pun kepada orang lain selain rasa hormat. "

Dia tidak menyembunyikan ukuran atau preferensinya, secara terbuka menyatakan bahwa dia adalah seorang feminis yang tingginya 180 cm, berat 100 kg, dan mengagumi segala sesuatu yang berwarna merah muda dan berbulu halus. “Saya bisa menjadi feminis apa pun atau tidak sama sekali. Saya untuk kesetaraan, rasa hormat, toleransi, dan pendidikan di semua bidang."

Pusbha, 35

"Ambil lebih banyak foto dari semua sudut untuk membiasakan diri dengan tubuh Anda."

Pushba si berambut pirang adalah salah satu bloger paling populer di Runet. Sebagai seorang fotografer, ia memahami pentingnya memenuhi kriteria tertentu dalam industri periklanan. Tetapi jika Anda bukan model, standar-standar ini tidak berlaku, katanya, dan merilis foto-foto positif tubuhnya tanpa pengeditan atau keraguan sama sekali.

“Setelah operasi caesar, saya melihat perut saya dan menyadari bahwa saya memiliki dua pilihan: membenci atau menerima diri sendiri. Yang terakhir lebih disukai. Tidak ada hukum yang mengatakan bahwa seseorang harus melihat dengan cara tertentu. Tetapi setiap kali saya mengunggah foto saya, saya mendapat komentar stereotip dan bersemangat tentang memiliki perut 'non-estetika' dan tidak seperti orang lain. "

Bagi Pushba, standar kecantikan dapat diterapkan ketika mencari model catwalk, misalnya. Tetapi mengapa membebani orang biasa dengan mereka? "Satu-satunya hal yang perlu mereka lakukan adalah membiasakan diri dan membuat masyarakat terbiasa dengan mereka." Jika Anda berpikir Anda jelek, Anda perlu melihat diri Anda dari semua sisi, katanya, dan merekomendasikan untuk mengambil lebih banyak foto dan menerbitkan mereka tanpa memilih apa yang disebut sudut terbaik. “Jika Anda difoto menghadap ke depan, Anda akan terlihat lebih ramping, dan jika dari samping, perut Anda akan terlihat. Tapi tidak ada yang salah dengan sudut ini, itu hanya tubuhmu."

Akan tetapi, bukankah sikap positif terhadap tubuh hanyalah alat ekspresi diri? “Ketika saya mencukur habis rambut saya atau menikah dengan gaun hitam, orang-orang mengatakan saya hanya berusaha untuk mengejutkan. Tetapi bagi saya, itu adalah cara hidup, itulah bedanya. Saya menentang melakukan hal-hal murni untuk pertunjukan."

Tatyana Komina, 29

"Masyarakat memaksakan pendapatnya dengan sangat kuat."

Pada musim gugur 2018, Tatiana mengadakan maraton ukuran plus pertama di Instagram, di mana 1.600 orang ikut berpartisipasi. Diantaranya yang diundang adalah seorang psikolog, penata gaya, dan direktur sekolah model, yang semuanya memberikan waktu mereka secara gratis untuk membantu wanita lain menemukan diri mereka sendiri.

“Di Rusia, lebih banyak perhatian diberikan pada pakaian, figur, dan penampilan orang daripada di luar negeri. Dan jika Anda tidak cocok dengan norma-norma yang diterima, Anda akan diberitahu tentang hal itu."

Tatiana mengatakan bahwa sekarang akhirnya dia merasa cantik. Akan tetapi, itu tidak selalu terjadi. “Sebagai seorang siswa, saya mengambil kelas dansa selama satu setengah tahun. Bagian tersulit ketika sedang menatap cermin. Suatu kali, pelatih menempatkan saya di depannya dan menyuruh saya menatap mata saya. Saya hampir menangis, tetapi setiap kali saya membuang muka, dia menambahkan lebih banyak waktu. Saya berdiri di sana selama dua jam. Kemudian saya bertemu dengan seorang wanita yang beratnya 150 kilogram dan diarak dengan celana pendek, matanya menyala karena cinta diri sendiri. Saya bertanya-tanya bagaimana dia bisa melakukan itu, sementara saya sangat menderita.”

Empat tahun yang lalu, Tatiana menemukan bloger-bloger yang mendukung gerakan positif pada tubuh sendiri, dan dia menyukai bagaimana penampilan mereka tanpa hambatan. “Langkah terakhir adalah bercakap-cakap dengan ibu saya, karena dialah yang selalu mengatakan (dengan maksud baik, tentu saja) bahwa saya perlu menurunkan berat badan. Jadi saya ingin mendengarnya mengatakan bahwa saya cantik. "

Angelina Rusanova, 22

"Tidak pas benar-benar hebat!"

Model fesyen Angelina menggunakan blognya untuk berbagi tips tentang bagaimana wanita dengan ukuran plus dapat mengubah sikap mereka terhadap diri mereka sendiri.

Dia menjelaskan bahwa standar kecantikan adalah penemuan industri raksasa yang dibentuk untuk menjual produk yang menjanjikan citra sempurna dan mistis seperti yang dikandung oleh fotografer, penata gaya, penata rias dan sejenisnya. "Dalam kehidupan nyata, bintang-bintang terlihat seperti orang biasa dengan bintik-bintik, kerutan, rambut beruban, stretch mark, dan payudara yang kendor. Tetapi kami terus-menerus diberitahu bahwa untuk lulus 'tes tubuh' kami harus berolahraga, mengambil vitamin dan membeli kosmetik mahal."

“Saya tidak termasuk dalam kategori kecantikan apa pun dan menjalani kehidupan penuh dengan tubuh penuh, yang benar-benar membuat para ahli yang memproklamirkan diri benar-benar kesal. Saya menghargai hidup, itu saja, dan menolak untuk menyia-nyiakannya karena khawatir tentang apa yang orang lain pikirkan tentang saya,” kata Angelina. "Tidak pas benar-benar hebat!"

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki