Tahukah Anda Bahwa Orang Rusia Suka Tertawa?

Getty Image, Donkey Hotey/Flickr, Irikzone/Pixabay, Andrei Stasevich/BelTA/TASS
Orang Rusia dikenal susah tersenyum. Meski demikian, ternyata mereka senang tertawa. Kira-kira, apa saja yang mereka tertawakan?

Menertawakan Diri Sendiri

Orang Rusia benar-benar suka menertawakan diri mereka sendiri, bahkan bisa terpingkal-pingkal sampai menangis. Ada sejumlah meme internet populer yang memaksa orang Rusia untuk tertawa, salah satunya "Negara ini tidak bisa dikalahkan," atau meme lainya, "Kenali milik kita," yang mengolok-olok penemuan-penemuan jenius Rusia, namun sama sekali tidak berguna.

Ketika roket Falcon Elon Musk diluncurkan ke luar angkasa, Rusia mulai menunjukkan rasa ironi mereka dengan meme "Bagaimana Anda menyukainya, Elon Musk?" Kemudian mereka mulai memposting penemuan luar biasa yang seharusnya membuat pengusaha cemburu.

Yang perlu diingat bagi orang asing adalah, orang Rusia memang dapat menertawakan atau mengkritik diri mereka sendiri tanpa henti, namun mereka tidak akan menerima jika mereka diejek atau dikritik oleh orang lain. Selain itu, orang Rusia TIDAK bergurau tentang Perang Dunia II, karena hal itu merupakan topik yang sangat sensitif . Hampir setiap keluarga Rusia memiliki seseorang yang berjuang, atau terbunuh dalam perang. Akan tetapi, terdapat lelucon tentang Hitler dan Nazi. Sedangkan represi Stalinis dan Gulag merupakan hal terlarang dalam lelucon, meskipun Stalin sendiri dapat ditampilkan dalam lelucon. Lelucon tentang tuhan pun jarang terjadi.

Menertawakan Pejabat dan Polisi Lalu Lintas Korup

Tradisi lelucon politik, yang disebabkan takut ditangkap yang dulu hanya diceritakan secara pribadi dalam bisik-bisik di dapur orang Rusia, belum hilang. Saat ini, lelucon seperti itu telah pindah ke ruang anonim di internet. Di sana mereka  mengolok-olok penguasa, khususnya, pejabat korup. Ada serial TV dan pertunjukan sketsa komedi tentang pejabat korup dan penilap dana publik, serta bagaimana mereka berakhir dalam situasi konyol atau kehilangan semua uang mereka. Mereka tertawa gembira ketika menyaksikan bekas orang-orang penting yang korup terpuruk ke dasar dan berakhir menjadi orang biasa.

Sedangkan tindakan korup yang disaksikan orang Rusia di TV lebih cenderung mengenai para penegak hukum di jalan. Ada banyak lelucon bahwa polisi lalu lintas memiliki gaji kecil, sehingga mereka menerima suap dari para pelanggar lalu lintas, memeras uang dalam jumlah yang tidak masuk akal sebagai imbalan SIM mereka tidak disita.

Pada saat yang sama, orang Rusia sering saling bertentangan. "Saya mengemudi dalam keadaan mabuk dan dihentikan oleh seorang polisi lalu lintas. Ia adalah seorang bajingan, karena ia akan mengambil SIM saya atau meminta suap. Saya mengemudi dalam keadaan mabuk dan tidak ada polisi  lalu lintas yang menghentikan saya. Dasar bajingan! Mereka sama saja memakan gaji buta, jika tidak dapat melihat pemabuk seperti saya."

Acara sketsa situasi Our Russia, menampilkan olok-olok tentang stereotip orang Rusia, homofobia, oligarki dan masih banyak lagi. Selain itu, juga menampilkan olok-olok berisi sindiran tentang polisi lalu lintas jujur ​​yang tidak menerima suap, sementara keluarganya kelaparan dan dia sendiri memiliki lingkaran hitam di bawah matanya .

Menertawakan Ketakutan Terhadap Putin

Lelucon baru tentang Putin muncul setiap hari. Yang paling meluas berkaitan dengan fakta bahwa penyebutan nama Putin saja sudah cukup untuk memengaruhi mereka yang mendengarnya. Semuanya mulai bekerja dengan baik, cepat, teratur dan menunjukkan kesetiaan mereka dengan berbagai cara.

Orang-orang juga bercanda tentang Putin yang ditakuti secara luas, khususnya di Barat. Lelucon ini mengungkapkan dua sisi mata uang. Di satu sisi, itu merupakan reaksi defensif terhadap propaganda anti Rusia di Barat yang menganggap Rusia dan Putin sebagai agresor utama dunia. Di sisi lain, itu adalah reaksi terhadap propaganda domestik di mana kepribadian media tertentu menyatakan dalam hiruk pikuk patriotik bahwa Putin akan mengajarkan setiap orang pelajaran, bahwa tidak seorang pun boleh membuatnya marah.

Pertunjukan komedi di TV sering menampilkan Rusia dan Putin sebagai orang kuat yang memiliki rudal Iskander yang menyelamatkan Lady Eropa dan pacar-pacarnya sendiri, negara-negara bekas Uni Soviet,  dari NATO, yang digambarkan sebagai petani kasar yang sedang berusaha memikat mereka.

Menertawakan Tetangga

Belarus menerima bagian leluconnya sendiri, tetapi dengan cara yang baik, seolah-olah dari seorang kakak lelaki. Rusia mengolok-olok fakta bahwa Belarus memiliki banyak kentang dan bahwa Belarusia sangat menyayangi mereka seolah-olah itu adalah harta nasional.

Menurut komedian Rusia, cinta Belarusia untuk kentang hanya cocok dengan kecintaan mereka pada 'Batka' (ayah), Alexander Lukashenko, yang telah menjadi presiden republik yang tak tergantikan sejak 1994.

Menertawakan Wanita Pirang dan Wanita pada Umumnya

Tanpa bermaksud mengungkap sisi buruk siapapun terhadap hal ini, tetapi memang masih ada orang Rusia yang bercanda tentang intelektualitas wanita pirang dan 'logika wanita' secara umum. Namun, akhir-akhir ini, humor semacam itu mengangkat lebih banyak alis daripada satu dekade yang lalu. Ini adalah sesuatu yang selalu dilontarkan pria dalam upaya untuk mengarahkan pikiran mereka pada fenomena yang tidak bisa dipahami ini. "Aku marah padamu, tapi aku tidak ingat kenapa." Komedian memberi nasihat tentang bagaimana bersikap dengan wanita, “Bahkan jika anda benar, tetap katakan maaf”.

Pengemudi wanita dan berambut pirang di belakang kemudi dipilih sebagai kategori khusus untuk diolok-olok. Mereka digambarkan mendapatkan SIM dengan membayar tanpa harus lulus ujian,  mendapatkan mobil mereka sebagai hadiah dari kekasih kaya, tidak dapat mengemudi dengan baik dan tidak tahu bagaimana mobil bekerja, dan menggambarkan semua bagiannya dan bahkan transmisinya dengan frasa, "benda ini telah rusak." Mereka selalu mengecat kuku mereka di tengah kemacetan lalu lintas, dan jika dia menyalakan lampu sen ke kiri, tidak berarti dia akan belok kiri.

Menertawakan Orang Amerika

Membandingkan diri dengan orang Amerika telah menjadi hiburan favorit sejak zaman Soviet. Orang Rusia merasa mereka harus mengejar dan menyusul mereka dalam segala hal. Cara yang dilakukan di Amerika adalah semacam tolok ukur untuk Rusia dan contoh untuk membandingkan diri dengan. "Di Amerika ..." adalah ungkapan yang sering digunakan untuk memulai percakapan, apakah itu tentang senjata, mode, makanan, atau kebiasaan.

Pelawak stand-up populer Mikhail Zadornov biasa mencurahkan banyak perhatian kepada orang Amerika dan bahkan menciptakan ungkapan, "Dungu, bukankah begitu!", Menceritakan kisah-kisah lucu tentang perjalanannya di Amerika, kesalahan yang melibatkan orang Amerika dan hukum Amerika yang aneh.

Ketika meme menjadi populer, orang-orang biasa mulai menceritakan kisah mereka sendiri tentang Amerika kepada Zadornov, dan ia menggunakan beberapa di antaranya dalam acaranya. Misalnya, ia diberitahu bahwa di sebuah hotel, seorang Amerika rupanya mencoba memanaskan sandwich di dalam brankas setelah salah mengartikannya sebagai oven microwave.

Namun, Zadornov mencoba menjelaskan bahwa sindirannya memiliki makna ganda. Pada akhirnya, dia menertawakan orang Rusia yang tidak bisa memahami hal-hal tertentu tentang orang Amerika. "Kita yang dungu ketika kita meniru sesuatu yang nyatanya mereka lebih buruk daripada kita!" kata komedian itu. Tetap saja, "orang Amerika yang bodoh," yang lebih tidak mampu memahami kita orang Rusia, adalah gagasan yang tertanam kuat dalam imajinasi populer.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki