"Saya Seorang Ibu!", Kisah Para Ibu Muda yang Kasar, Sulit Diatur, dan Liar

Getty Images
Ini adalah tren yang sedang berkembang, dan ada tagar untuk itu.

“Saya seorang ibu! Saya punya anak kecil! Saya tidak bisa dimintai pertanggungjawaban. Saya menyetir di mana saya ingin menyetir,” kata-kata seperti itu dapat Anda dengar dalam sebuah video yang menampilkan seorang wanita marah yang berteriak pada orang yang lewat yang memblokir SUV-nya karena ia mengemudi di trotoar. Ini pertama kali muncul di YouTube, dan dengan cepat masuk ke TV nasional.

Orang-orang Rusia jarang terkejut oleh pengemudi yang mengabaikan peraturan lalu lintas, tetapi yang benar-benar mengejutkan adalah bagaimana sang pelanggar membenarkan perilaku tidak bertanggung jawabnya dengan fakta bahwa ia adalah seorang ibu.

Tidak, itu bukan alasan.

Video yang menunjukkan ibu-ibu muda yang nakal dan liar yang memperjuangkan 'hak' mereka untuk mencuri, menghancurkan, atau berteriak kepada orang asing telah menyebar seperti api di internet Rusia. Anak-anak makin berfungsi sebagai pembenaran atas perilaku antisosial ibu muda yang tak bisa mengontrol emosi mereka.

Video di bawah ini menunjukkan seorang ibu muda hampir menghancurkan sebuah toserba, sementara anaknya yang kebingungan diam-diam mengamati kekacauan yang terjadi.

Seorang orang ibu muda dengan tiga anak yang tidak tahu malu bahkan bertengkar dengan kru ambulans yang sedang menunggu pasien karena ia tidak ingin mengubah rute biasanya.

Egoisme para ibu muda ini sering melanggar setiap norma moral yang ada. Rupanya, alih-alih mengemasi celana ekstra untuk anaknya sebelum penerbangan, ibu muda ini berpikir ia bisa mengeringkan celana basah menggunakan sistem AC pesawat. Persetan dengan sesama penumpang; Saya seorang ibu!

Beberapa ibu muda menunjukkan arogansi yang tidak dapat dibenarkan dan memprovokasi perlawanan yang kuat dari banyak orang di masyarakat Rusia.

“Ada lonjakan jumlah ibu yang tidak terkontrol. Mereka memeras, melanggar peraturan lalu lintas dan bersumpah, membenarkan — perilaku buruk mereka — dengan kehadiran anak-anak. Di negara-negara seperti Norwegia, orang-orang akan memanggil polisi dan anak-anak itu dibawa pergi,” kata model Instagram Maria Pogrebnyak di acara TV yang menyelidiki fenomena tersebut. 

Psikolog mengatakan bahwa agresi dan iritasi yang ditunjukkan oleh ibu muda itu disebabkan oleh kelelahan, dan merupakan gejala yang benar-benar perlu ditangani.

“Ketika seorang ibu muda menunjukkan agresi, itu adalah kabar baik. Ia masih memiliki kekuatan untuk bereaksi. Seorang ibu yang kesal adalah tanda bahwa ia tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk respon yang memadai, fleksibilitas, rasa humor, perubahan posisi, diplomasi dan toleransi. Tapi ia masih memiliki kekuatan untuk membela diri.

Kabar buruknya adalah bahwa agresi bukanlah reaksi terbaik dan akhirnya menyebabkan rasa bersalah pada sang ibu. Ini membuatnya lebih buruk. Tahap selanjutnya adalah depresi, apatis, dan air mata. Iritasi adalah gejala dan alasan untuk melakukan sesuatu sebelum kekuatan seorang wanita habis,” tulis Svetlana Rois, seorang psikolog keluarga, di kiriman online-nya.

Tidak semua orang memahami pola pikir sang psikolog. ‘Ya zhe mat’(saya seorang ibu) adalah ungkapan yang digunakan oleh sebagian besar ibu yang nakal untuk membenarkan perilaku keterlaluan mereka, dan itu telah menjadi meme nasional dan berubah menjadi tagar populer: #ЯЖЕМАТЬ.

Kata itu telah menjadi istilah untuk melabeli perempuan agresif yang menuntut impunitas dengan fakta bahwa mereka memiliki anak. Kini, platform media sosial mengumpulkan cerita tentang ibu muda yang liar dan mempublikasikannya dengan tagar itu. Ruang lingkup masalahnya mengejutkan.

Dalam catatan positif, beberapa pemikiran kreatif telah mengubah ini menjadi sumber inspirasi. Misalnya, saluran YouTube yang lucu mengejek mereka yang telah mendapatkan stigma: #yazhemat.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki