Empat Hal yang Membuat Semua Orang Jatuh Cinta dengan Timnas Rusia

Tim Nasional Rusia, 2018.

Tim Nasional Rusia, 2018.

Maksim Konstantinov/Global Look Press
Dengan harapan yang sangat rendah, Tim Rusia diperkirakan bernasib buruk di Piala Dunia FIFA 2018™. Sebaliknya, mereka menunjukkan hasil terbaik sepanjang sejarah. Inilah yang terjadi.

Piala Dunia 2018 berlangsung tanpa Tim Rusia setelah Rusia kalah dari Kroasia di pertandingan perempat final. "Sekarang, Piala Dunia adalah seperti pesta rumah yang mana tuan rumah mengatakan: 'Oke semuanya, sekarang saya akan tidur' — dan tamu-tamu lain masih melanjutkan minum di dapurnya," demikian sebuah lelucon di Twitter.

Namun, tim nasional Rusia, bagaimanapun, tidak akan terlupakan. Mereka mencapai perempat final Piala Dunia untuk pertama kalinya dalam sejarah. Bahkan, Rusia pasca Soviet belum pernah sampai ke tahap kick-out. Inilah daftar alasan bagaimana Rusia mengejutkan seluruh dunia.

1. Rusia Jauh Melampaui Ekspektasi

Denis Cheryshev, penyerang terbaik tim Rusia dalam pertandingan. Ia Mencetak gol melawan Arab Saudi (dua kali), Mesir, dan Kroasia.

Sedikit sekali yang diharapkan dari Rusia bahwa sesaat sebelum pertandingan pertama melawan Arab Saudi. Banyak warga Rusia khawatir tim mereka akan kalah di kandang sendiri, yang memang tidak unggul dalam sepak bola. "Arab Saudi bermain sepak bola lebih baik dari Rusia," tulis laporan utama Sports.ru.

Analis memiliki alasan untuk tidak mempercayai kepala pelatih tim Rusia Stanislav Cherchesov dan timnya: setelah permainan yang lemah di sejumlah pertandingan persahabatan, Rusia berada di peringkat ke-70 dalam peringkat tim nasional FIFA, peringkat terburuk dari 32 tim yang bermain di Piala Dunia.

Cherchesov mengabaikan kritik tersebut. “Saya bukan seorang psikolog yang bertugas menghibur siapapun,” katanya setelah satu lagi kegagalan dalam pertandingan, “Anda harus percaya pada kami.”

Hampir tidak ada yang melakukannya.

Kemudian Rusia membantai Arab Saudi 5-0.

Tim Saudi kelimpungan di lapangan melawan Rusia.

Setelah awal yang dramatis, Rusia mengalahkan Mesir (3-1), kemudian kalah dari Uruguay (0:-3), tetapi berhasil masuk play-off, di mana mereka mengalahkan Spanyol (1-1, penalti), dan berjuang mati-matian melawan Kroasia (2- 2, kalah adu penalti).

Pesepak bola Ruia bergembira setelah pertandingan melawan Arab Saudi.

Sungguh, performa mereka ibarat petir di siang bolong, hampir seperti Jerman pulang setelah babak penyisihan grup.

2. Cherchesov mengubah taktik dan menunjukkan kemampuan sesungguhnya

Setelah mengalahkan Mesir dan Spanyol, Cherchesov dan para pemainnya menjadi pahlawan nasional. Hal ini sangat penting bagi seorang pelatih yang telah dikritik begitu tajam hingga penggemar mengorganisir petisi untuk memecatnya beberapa hari sebelum Piala Dunia dimulai.

Saat Piala Dunia berlangsung, Cherchesov mengadopsi taktik yang disesuaikan untuk masing-masing lawan. “Kami menggunakan tekanan tinggi dan rendah dengan tim yang berbeda; Cherchesov sangat fleksibel dalam memutar tim dan menggunakan pemain yang berbeda,” tulis Alexander Dorsky, jurnalis olahraga. “Gerakannya selama Piala Dunia jauh lebih canggih dari sebelumnya; seolah itu adalah Cherchesov yang sama sekali berbeda.”

Beberapa orang bahkan menyarankan sekarang bahwa hasil buruk sebelum Piala Dunia adalah trik licik sang pelatih. Tentu saja sulit untuk mencari tahu kebenarannya. Tapi satu hal yang jelas — Cherchesov membuat sejarah dalam sepakbola Rusia dan berjanji untuk melakukan yang lebih baik pada 2022.

3. Tim Rusia menguasai permainan, gaya, dan keberanian

Pesepak bola Rusia menunjukkan lebih dari 100 persen keterampilan mereka di lapangan. Kiper Igor Akinfeev menangkis penalti dari Spanyol dengan lengan dan kakinya. Pemain sayap Denis Cheryshev mencetak gol empat kali — sama banyaknya dengan Cristiano Ronaldo. Bek yang berusia 38 tahun Sergei Ignashevich (salah satu pemain tertua dalam turnamen) menghabiskan 510 menit di lapangan, membuat bintang penyerang seperti Mohammed Salah atau Diego Costa tidak terlihat. Menyebut satu-persatu jelas tak mungkin dilakukan.

Selain itu, Rusia tidak hanya menang — mereka melakukannya dengan penuh gaya. Lihat gerakan Artyom Dzyuba — sebuah hormat militer dengan satu tangan sebagai helm.

(Cherchesov mendukung Dzyuba, itu gaya mereka.

Atau momen ikonik saat Akinfeev menggunakan ‘kaki Tuhan’. Ya, kami sudah membahas ini sebelumnya, tapi ini sangat luar biasa sehingga Anda harus melihatnya lagi.

Di sisi lain, bagaimana mungkin mereka kalah dengan dukungan seperti ini?

Fans Rusia dengan kokoshniks, topi nasional Rusia (semacam itu).

Bukan pertandingan mudah untuk melawan pihak yang serius sehingga kadang Rusia harus tetap bertahan selama berjam-jam; pertandingan Spanyol-Rusia nyaris tidak menarik bagi penonton netral. Namun, sepakbola tidak selalu tentang kecantikan; ini juga tentang kerja keras, kemauan dan keberuntungan. Dan Rusia pada 2018 memiliki semua itu.

4. Pemain bola dan seluruh negeri menjadi keluarga

Pemain Tim Rusia membawa spanduk

Tim nasional Rusia juga tentu dilanda skandal: pemain meneriaki penggemar bahwa mereka tidak peduli dengan harapan sang penggemar; pesta dengan sampanye seharga 280.000 dolar hanya beberapa hari setelah kekalahan yang luar biasa, dan seterusnya. Yah, tidak ada yang seperti ini di tuan rumah Piala Dunia, di mana pemain bertindak sebagai satu tim.

“Saya belum pernah melihat disiplin batin dan persahabatan seperti itu di dalam tim. Semua orang saling berkomunikasi. Ini mungkin alasan yang lemah untuk berbahagia, tetapi persatuan adalah apa yang tidak dimiliki tim kami sebelumnya,” Vladislav Voronin menulis di Sports.ru.

Para pemain juga merasa bersatu dengan seluruh bangsa. Setelah kalah dari Kroasia, Artyom Dzyuba tidak bisa menahan diri untuk tidak menangis, dengan mengatakan: “Segenap hidup kami, kami ingin membuat Anda bangga.” Dan sekarang bangsa ini memang demikian adanya.

Tim Rusia sebelum seri penalti dengan Kroasia. Mereka kalah tetapi tetap menjadi pahlawan bagi semua penggemar sepak bola Rusia.

Tidak hanya para pemain, melainkan para suporter Timnas Rusia juga mengakui permainan mereka yang bagus. Ya, walau kalah mereka tetap bangga dengan tim nasionalnya. 

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki