Hal-Hal yang Orang Asing Sukai dari Dacha, Vila Perdesaan Khas Rusia

Vladimir Smirnov/TASS
Sikap orang-orang Rusia terhadap rumah-rumah perdesaan berada di antara cinta dan benci, tetapi sebaliknya orang asing tampak punya perasaan romantis terhadap vila perdesaan khas Rusia ini.

“Saat itu adalah hari Minggu dan saya kelelahan setelah bekerja empat jam, tetapi saya harus pergi ke dacha saya untuk satu hari dan membawa ibu kembali ke kota,” kenang Elena, seorang pemandu wisata. “Tapi setelah tur sepeda selama empat jam mengelilingi Sankt Peterburg, turis klien saya, pasangan Belanda, mengatakan bahwa mereka mendengar indahnya perdesaan Rusia, dan bertanya di mana mereka bisa melihat. Akhirnya, kami pergi ke dacha saya bersama-sama!"

Rumah kayu dengan bingkai jendela bermotif; babushka (nenek dalam bahasa Rusia) dengan selendang duduk di pintu masuk; dan samovar di ruang tamu — itulah apa yang dibayangkan kebanyakan orang asing terhadap dacha Rusia. Tujuan liburan musim panas yang eksotis ini jauh dari kebisingan kota.

Namun kenyataannya, dacha adalah tempat di mana Anda harus bekerja keras agar bunga, tanaman hijau atau apa pun yang Anda tanam — tumbuh dengan baik. Selain itu, semuanya terus-menerus perlu dipelihara, dan tidak ada toilet kerja yang layak, hanya sebuah kakus kayu dengan lubang.

Jadi, mengapa orang asing begitu terpesona oleh cara menghabiskan waktu luang ini?

Rusia Eksotis?

Max dari Selandia Baru menikah dengan seorang wanita Rusia, dan telah tinggal di Moskow selama 5 tahun. Keluarganya memiliki dacha sendiri yang merupakan rumah kayu yang berasal dari 1950-an, yang dibangun oleh kakek istrinya — tidak ada air ledeng mau pun toilet sungguhan. Tetapi, tiga tahun lalu mereka sepenuhnya memodernisasi rumah, dan sekarang mereka bisa bersantai di sana sepanjang tahun dan bahkan menghabiskan liburan Tahun Baru yang panjang ketika suhu di luar mencapai -20 derajat Celcius. Mereka sering mengundang teman untuk bermain, dan mengadakan pesta akhir pekan dengan makanan, anak-anak dan kesenangan lain.

"Udara bersih, kesempatan untuk duduk di bawah sinar matahari dan berjemur... kita beruntung memiliki danau yang bisa kita renangi selama musim panas, mendayung perahu kecil, dan berseluncur di musim dingin," kata Max.

Max tidak menghindari kegiatan tanam sayuran tradisional, tetapi tetap membatasi aktivitas tersebut. “Kami menumbuhkan beberapa (sangat sedikit) sayuran, namun tidak harus bekerja keras sepanjang hari,” katanya.

Teman dan Sayuran

Håkan dari Swedia telah tinggal di Rusia selama tujuh tahun, dan ia mengatakan bahwa dacha dari mertuanya adalah tempat yang sempurna untuk berkumpul dengan teman. Ia memiliki rumah kayu dua tingkat yang modern dengan banya (sauna khas Rusia), kolam renang dalam ruangan, dan banyak kamar untuk para tamu.

Kadang-kadang keluarga Håkan bahkan menyambut teman-teman dari Swedia yang semuanya mencintai dacha. Namun ada satu rahasia di balik perasaan ini: “Tidak sedikit dari mereka yang datang untuk makanan enak yang dimasak ibu mertua saya, dan semua yang ia buat dari sayuran, buah dan kentang di kebun.”

Jadi, inilah manfaat semua pekerjaan ini — untuk mencicipi makanan yang dimasak dan diolah sendiri yang benar-benar tak dapat dibandingkan dengan yang dijual di toko.

Santai

"Pergi ke alam, bekerja di lahan, dan menanam sayuran dan buah Anda sendiri sangat menyenangkan dibandingkan duduk diam di apartemen Anda," kata Hugh dari Irlandia, yanng mengakui bahwa ia harus terbiasa dengan ide harus memiliki rumah kedua di luar kota. Sudah hidup 10 tahun di Moskow, Hugh mengatakan bahwa selalu ada pekerjaan yang harus dilakukan di dacha, langkahnya masih lebih santai dibandingkan dengan pekerjaan di kota.

“Ada sungai di dekatnya dan di sana enak berjalan-jalan dengan anak-anak dan bersantai, dan kembali berinteraksi dengan Ibu Pertiwi.”

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki