Mengenal Lebih Dalam Warga Timur Jauh Rusia

Reuters
Mereka menyantap kepiting untuk makan siang dan sesendok kaviar merah untuk makan malam, mereka bisa melihat Jepang melalui teropong, dan bertemu harimau di jalan adalah hal wajar. Selain itu, kebanyakan memiliki mobil SUV di garasi mereka. Inilah beberapa mitos orang-orang di negara lain tentang penghuni Timur Jauh Rusia. Tapi, seberapa benar mitos itu?

Seperti apa mereka?

Warga Rusia bagian tengah dan Eropa biasanya pergi ke Timur Jauh untuk mencari gaji yang lebih baik karena gaji di sana 50-60 persen lebih tinggi karena kondisi cuaca yang buruk. Orang-orang di Vladivostok (9 ribu km di timur Moskow) memiliki lelucon tentang mereka: Kebanyakan mereka yang mencoba pergi ke Vladivostok naik mobil akan putus asa dan tidak jadi ke sana.

Sebenarnya, penduduk tipikal Timur Jauh Rusia tidak terlalu peduli bahwa daerah "pusat" (seperti Rusia Tengah) itu sangat jauh. Terkait hal ini, mereka hanya peduli satu hal: Biaya perjalanan dari dan ke wilayah mereka. Selain dari itu, mereka tak terlalu peduli dengan urusan di "pusat".

Jika penduduk Timur Jauh mengunjungi Moskow atau Sankt Peterburg, mereka akan kecewa: semua orang terlihat sama, dan sangat berbeda dari mereka. Hal ini terutama berlaku bagi perempuan Vladivostok. "Tidak masalah apakah Anda pergi ke gunung atau tempat lain: Pada 1980-an, semua wanita memakai sepatu hak dan mantel kulit yang sedang populer saat itu. Tentu saja, mereka kadang-kadang berlebihan. Misalnya, mereka akan mengenakan berlian ke pusat kebugaran. Sekarang, wanita di Vladivostok berpakaian dengan baik, "kata Elena Belous dari kota.

Satu hal lagi: orang Timur Jauh berbicara lebih cepat daripada di wilayah lain di Rusia.

Ke mana mereka pergi?

Di pedesaan di Timur Jauh, terutama yang terpencil, tidak banyak hiburan yang bisa didapat. Tapi yang pasti bisa dilakukan oleh penduduk setempat adalah snowboarding di bukit-bukit setempat dan melihat cahaya utara di kafe-kafe drive-thru yang menawarkan makan malam yang cukup layak.

Di musim panas, penduduk Timur Jauh berduyun-duyun ke daerah liburan seperti di pesisir Laut Jepang. Di sana, mereka seperti "naik haji" massal dengan tenda, dan ini berlangsung dari akhir Juni hingga Oktober. Penduduk lokal di Primorsky Krai tentu saja tidak senang dengan kehadiran "orang-orang Varangian", yang memenuhi tempat-tempat terbaik di bawah matahari; namun begitu, penduduk setempat mengerti bahwa tidak ada tempat lain untuk mereka kunjungi.

Apa yang mereka kendarai?

Pertama, tidak ada wilayah Rusia lainnya yang memiliki mobil sebanyak di Timur Jauh. Kedua, di sana Anda punya kesempatan yang sama untuk melihat mobil dan macan di jalan.

Misalnya, di Kamchatka, ada 472 kendaraan per seribu orang, sedangkan rata-rata Rusia adalah 285 (menurut agen analisis AVTOSTAT). Selanjutnya, setidaknya tiga perempat kendaraan di sana setirnya berada di kanan karena dibawa dari Jepang, Tiongkok, dan Korea yang berdekatan.

Kendaraan setir kanan merupakan sumber inspirasi bagi penduduk Timur Jauh Rusia di mana lagu, novel, dan puisi dipersembahkan untuk mereka, dengan lirik-lirik seperti "...setir di sebelah kanan, hati di sebelah kiri". Bahkan ada merek bir lokal bernama Pravorulnoye (setir kanan).

Apa yang mereka lakukan?

Hampir semua orang di sana pernah pergi ke Asia setidaknya sekali dalam kehidupan mereka. Mereka menyukai warga negara tetangga, sering menggambarkan mereka sebagai orang yang ramah dan manis. Warga Timur Jauh Rusia belanja online di platform seperti AliExpress (dan juga sering menghasilkan uang darinya).

Penduduk setempat memiliki hubungan khusus dengan uang, karena hampir semua orang memiliki tabungan. Ini bukan berarti penduduk Timur Jauh Rusia adalah orang yang sangat berhati-hati. Hanya saja, mereka bermimpi tinggal di tempat lain yang lebih hangat.

Namun, saat mereka pergi, mereka biasanya langsung merindukan tempat asalnya. "Ketika pindah ke Moskow, saya datang ke sebuah danau, menutupi wajah saya dengan tangan sehingga cuma air yang terlihat, dan membayangkan itu adalah laut," kata Anna Shitz-Bulavina.

Namun, mereka sering mengambil cuti panjang (menurut peraturan, penduduk Timur Jauh punya hak cuti lebih lama lama). Penduduk setempat tahu bahwa mereka harus beristirahat sejenak dari Timur Jauh.

Pernah dengan mitos bahwa penduduk Timur Jauh sudah terbiasa dengan beruang? Itu benar. Warga setempat berkelakar bahwa untuk menjadi penduduk asli di sana, Anda perlu melihat beruang dari jarak 15 meter dan tetap bertahan hidup setelahnya.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More