Transaksi Budaya dan Ekonomi: Uniknya Kehidupan di Wilayah Perbatasan Negara Rusia

Stepa di Orenburg.

Stepa di Orenburg.

Kremlin Pool/Global Look Press
Tinggal di kota perbatasan Rusia adalah pengalaman unik. Russia Beyond membahas beberapa permukiman Rusia yang berbatasan dengan negara-negara seperti Finlandia, Tiongkok, dan Kazakhstan.

Kota: Svetogorsk

Perbatasan: Finlandia

Populasi: 16 ribu

Svetogorsk (900 km dari Moskow) terletak hanya satu kilometer dari perbatasan Finlandia. Sebelum tahun 1948, kota yang awalnya bernama Enso ini sebenarnya milik Finlandia. Industri kunci di sini dari dulu produksi kertas. Truk kayu keluar masuk tanpa henti.

Meskipun letak Svetogorsk dekat dengan Finlandia, sedikit sekali yang berubah sejak era Soviet: blok apartemen prefab, empat pasar swalayan, dan pabrik cetak kertas milik perusahaan Amerika International Paper - Svetogorsk pada dasarnya adalah kota pabrik. Mungkin karena itulah orang Amerika - bukan pemerintah daerah - yang  disalahkan karena kurangnya perubahan: penduduk setempat ingin melihat pembangunan perkotaan. Kota ini merupakan rumah bagi banyak monumen Lenin yang terbengkalai, namun tidak ada bioskop atau rumah sakit bersalin (ibu hamil harus pergi ke Vyborg, 137 kilometer dari Sankt Peterburg).

Sebuah layanan bus reguler beroperasi dari Svetogorsk ke kota Imatra, Finlandia dan sebaliknya, dan wisatawan setiap hari melewati rute tersebut. Baik Finlandia dan Rusia membutuhkan visa untuk menyeberangi perbatasan. Orang Finlandia datang ke Rusia untuk membeli bensin, obat-obatan, dan alkohol murah. "Tapi bukan itu saja. Mereka memotong rambut di sini. Di negara mereka, harganya mahal. Beberapa bahkan membayar untuk pijat," kata Irina Berdnikova, seorang aktivis sosial setempat. Orang-orang Rusia melakukan perjalanan ke Finlandia terutama untuktur belanja, juga untuk persediaan makanan dan mengunjungi taman air setempat.

Sebelum sanksi dengan Uni Eropa dan penurunan nilai rubel, orang-orang Rusia membeli banugnan pondokdi Imatra dan membantu agar supermarket lokal tetap bertahan, kata Katri Ikavalko, seorang wartawan untuk koran Uutisvuoksi. Tapi belakangan ini beberapa toko Finlandia di perbatasan dengan Rusia harus tutup, bahkan toko besar seperti Lapland dan Skandinavia.

Irina menggambarkan Svetogorsk sebagai "kota pendatang baru". Banyak keluarga mulai bekerja di pabrik tersebut dan menetap untuk menerima perumahan. "Mereka bilang itu hanya untuk sementara, mereka akan mendapatkan apartemen dan kemudian menjualnya, tapi malah tetap tinggal."

Kota: Blagoveshchenk

Perbatasan: Tiongkok

Populasi: 216,500

Altai, Siberia, dan Timur Jauh di Rusia semuanya berbatasan dengan Tiongkok. Setiap hari lebih dari seribu wisatawan berjalan dari Blagoveshchensk (7,858 km dari Moskow) ke Heihe di Tiongkok - sebuah zona bebas visa gratis yang beroperasi di antara kedua kota tersebut. Jarak antara mereka hanya 800 meter. Di musim panas, moda transportasi utama adalah dengan sungai, sementara di musim dingin jembatan ponton dipasang. Sebuah jembatan motor permanen di seberang Amur sedang dibangun dan dijadwalkan selesai pada tahun 2019. Warga Blagoveshchensk telah memimpikannya selama lebih dari dua dekade, karena kurangnya struktur semacam itu merupakan hambatan bagi perkembangan ekonomi kota mereka. Sebelum kejatuhan nilai rubel pada tahun 2014, Blagoveshchensk adalah rumah bagi perdagangan antar-jemput yang berkembang pesat, yang juga sangat menguntungkan Heihe sehingga ia tumbuh dari sebuah desa kecil menjadi kota yang maju. Orang Rusia sangat suka membeli mantel bulu di sana.

Orang Tiongkok (yang tidak super kaya) pergi ke Blagoveshchensk untuk bekerja di bidang konstruksi dan studi. Dan untuk berdagang, tentu saja.

Hampir semua distrik baru di Blagoveshchensk dibangun oleh tenaga kerja Tiongkok, bahkan jika investornya adalah orang Rusia, kata Konstantin Titov selaku kepala dinas hukum di Great Wall, perusahaan konstruksi Tiongkok yang beroperasi di Blagoveshchensk. Oleh karena itu, kuota diperkenalkan untuk melindungi pasar lokal. Demikian pula, kota ini telah makan makanan Tiongkok dan mengenakan pakaian Tiongkok sejak dulu. Sementara Rusia Tengah ribut membahas sanksi dan larangan, di sini hal-hal semacam itu bahkan tak pernah dibahas.

"Ini adalah situasi aneh bagi generasi yang lahir 1985- 1995. Putri saya, misalnya, pernah berkunjung ke tempat-tempat seperti Filipina, Tiongkok, dan Thailand, tapi tidak pernah ke Moskow atau Sankt Peterburg. Semua ini karena penerbangan ke Eropa Rusia tiga kali lebih mahal," kata Titov.

Banyak yang mencoba mencari pekerjaan di Tiongkok, bahkan tanpa mengetahui bahasanya. Mereka bertindak sebagai perantara dari platform online terbesar Tiongkok seperti Taobao dan Alibaba. "Ini cukup jelas: seseorang di Rusia membutuhkan produk tertentu, perantara menemukannya secara online, membelinya, mengangkutnya melintasi perbatasan, dan menyerahkannya kepada pembeli," jelas media setempat Amur.info. Untuk beberapa alasan, orang Tiongkok tidak ingin mengajar bahasa mereka di Blagoveshchensk, karena mereka percaya bahwa orang Tiongkok harus belajar bahasa Rusia. Meski begitu, desas-desus bahwa kota ini "dibanjiri" oleh orang Tiongkok adalah berlebihan - di Blagoveshchensk bahkan tidak ada pecinan.

Kota: Orenburg

Perbatasan: Kazakhstan

Populasi: 555,400

Hanya satu jam perjalanan ke perbatasan Rusia-Kazakhstan, Orenburg ini adalah salah satu "koridor" Rusia-Kazakhstan utama, juga gerbang antara Eropa dan Asia: truk-truk berat berbaris di perbatasan di kedua arah.

Di jantung kota, bangunan bertingkat modern bertengger dengan rumah kayu tradisional, karena itulah kota ini digambarkan sebagai "desa yang luas". Tidak ada keributan, kemacetan lalu lintas yang mengerikan, atau gaji yang mengejutkan. Bangunan bertingkat tinggi utama di kota itu milik perusahaan energi terbesar Rusia, Gazprom, yang telah memproduksi gas di sini sejak pergantian abad.

Keluhan utama penduduk adalah cuaca: "Berangin terus sepanjang tahun. Orenburg dikelilingi oleh stepa 100 kilometer di segala arah, "kata Leonid, warga setempat. Sementara itu, ternak lokal tidak mengetahui mana batas negara mereka. Hewan-hewan berkeliaran melintasi perbatasan sesuka hati, dan tugas menangkap para "imigran" ini ada pada kepolisian setempat. Rekan Kazakhstan mereka melakukan pekerjaan yang sama.

Perbatasan Rusia-Kazakhstan, hampir 6,000 kilometer, merupakan terpanjang kedua terpanjang di dunia (setelah perbatasan AS-Kanada). Tidak ada kawat berduri atau garis perbatasan - hanya beberapa tiang perbatasan dipasang di sana-sini. Seorang penduduk, Tatiana, mengatakan bahwa pada awal tahun 2000-an, orang-orang bisa menempuh jalan darat untuk keluar masuk Kazakhstan tanpa melewati pos pemeriksaan. Setelah jatuhnya Uni Soviet, wilayah tersebut merupakan saluran pasokan heroin, opium, dan ganja ke Rusia pusat.

Saat ini, perbatasannya lebih ketat: petugas mengawasi kaum Islam radikal dari Asia Tengah dan perdagangan narkoba. Prosedur yang disederhanakan berlaku bagi penduduk di permukiman perbatasan yang ingin menyeberang. Untuk orang lain di kedua negara, penyeberangan perbatasan dilakukan dengan mobil melalui pos pemeriksaan atau dengan kereta api di bawah pengaturan bebas visa (yang kebetulan juga ada di banyak negara Uni Eropa, Amerika Serikat, Australia, Kanada, Jepang, dan lainnya).

Ada yang bilang kota ini suram, namun yang lain tidak setuju: "Gazprom dan juga letak kota tidak akan ke mana-mana. Berada di perbatasan adalah peluang menghasilkan uang yang besar. Terlebih lagi, sejak awal perestroika, pendidikan tinggi telah menjadi tren yang terus berkembang. Universitas Negeri Orenburg, misalnya, adalah salah satu yang terbesar di Rusia."

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More