Pertarungan Para Dukun Baikal Melawan Roh, Iblis, dan Antar Sesama

Iliya Pitalev/Sputnik
Di masa ketika Pulau Olkhon Danau Baikal, jantung spiritual komunitas shaman (dukun) Rusia, dibanjiri wisatawan, dan penduduk setempat telah belajar untuk mendapatkan uang dari mereka, api peperangan berkobar di antara para shaman yang menahbishkan diri sebagai perantara antara alam nyata dan alam spiritual untuk mengendalikan jiwa-jiwa fana.

Ketika senja turun, Valentin Khagdaev memulai persiapan untuk sebuah ritual. Kunci berbentuk ikan dengan mekanisme tersembunyi di mata membuka pintu ke yurt, tempat upacara perdukunan dilakukan. Di dalamnya dingin, napas seperti uap mengalir dari hidung dan mulut.

Bagi banyak orang, Khagdaev adalah pemimpin shaman Baikal. Dia menganggap dirinya penuntun sejati ke dunia roh. Ritual perdukunan misterius yang akan ia lakukan pasti akan membuktikannya.

Tulang Ekstra

Satu jam sebelum upacara pemanggilan roh-roh api dan leluhur saya untuk melindungi saya di tahun-tahun mendatang, Khagdaev duduk di dapurnya dan berbicara tentang perdukunan modern. "Aku tidak percaya pada neo-shaman. Mereka adalah pemain sandiwara," katanya. "Seorang shaman sejati harus memiliki tulang tambahan sebagai konfirmasi dari langit."

Valentin Khagdaev.

Sesuai dengan kata-katanya, ia memiliki enam jari di tangan kanannya. Remah roti tersebar di meja dapur, sementara uap mengepul dari mangkuk kecil berisi mie rebus. Khagdaev berbicara buruk tentang seorang rekan praktisi: "Seorang dukun sejati tidak pernah meminta uang. Apa pun yang orang mampu, mereka berikan. Itu bisa berupa makanan."

Meski tak menyebutkan nama, tetapi mereka yang tahu mengerti bahwa dia memberi isyarat kepada Mikhail Ogdonov, shaman terkenal lainnya di pulau itu, yang hanya tertarik pada keuntungan.

Pulau Olkhon

Valentin mengaku tahu cara memasuki alam roh, berkomunikasi dengan roh, melihat masa depan, dan mengidentifikasi masalah orang-orang dengan sekali pandang. "Leluhur Shaman tradisional  merupakan seorang imam yang melakukan ritual, sekaligus seorang peramal yang meramalkan masa depan, dan seorang dokter yang mengobati penyakit," katanya.

Cara bicaranya berubah secara naluriah ketika topik berubah menjadi legenda dan cerita rakyat. Suara yang pecah dan tidak terbaca keluar, merendah dan tidak terdengar, hampir memukau: "Kubah kuil kami adalah langit yang tinggi, tanah adalah rumah kami, dan alam semesta adalah alam kami"

Pulau Olkhon

Dia tidak suka Gereja Ortodoks dan Islam karena menanamkan iman, dan membenci shaman-shaman "baru" karena mendiskreditkan pengikut perdukunan yang sejati: "Shaman baru tinggal di kota dan menghabiskan seluruh waktu mereka menerima 'klien.' Ini tentang uang, uang, uang, uang ... "

Khagdaev mengatakan bahwa dia ditahbiskan sebagai shaman oleh para penatua setelah kematian shaman terakhir dalam garis keluarganya: "Semua orang ingat bahwa kakek saya adalah seorang shaman."

Shaman tradisional dipilih oleh leluhur dan tanda lahir yang menunjukkan campur tangan ilahi dan kemampuan roh. "Para shaman baru hanya membeli status mereka," katanya tidak setuju.

Penyakit Perdukunan

Mikhail Ogdonov, 50, yang disebutkan di atas, sesama shaman di Pulau Olkhon seperti Khagdaev, mengatakan ia dipilih sebagai akibat dari "penyakit perdukunan."

"Saya mengalami beberapa kecelakaan yang mengerikan. Saya telah ditembak, diserang dengan pisau," kata Ogdonov.

Perkemahan milik Ogdonov di Pulau Olkhon.

Sebelum ditahbiskan sebagai shaman pada usia 38, Ogdonov menjabat sebagai petugas polisi. Bahaya pekerjaan mungkin memberikan penjelasan rasional untuk semua goresan yang dia alami, tetapi dia yakin itu adalah kasus "penyakit perdukunan."

Ini adalah kepercayaan yang menyebar luas di pulau itu, bahwa orang-orang biasa tidak ingin menjadi shaman. “Orang-orang pilihan” dipaksa menempuh jalan ini oleh roh-roh yang mengganggu mereka dengan masalah dan penyakit sampai mereka menyadari panggilan sejati mereka dan menerimanya.

Mikhail Ogdonov.

"Penyakit perdukunan" adalah konsep yang sangat samar tanpa konsensus umum tentang pulau itu, kecuali fakta bahwa ia ada.

"Tidak ada yang biasanya ingin menjadi shaman karena itu jalan yang sangat sulit. Orang-orang dibimbing ke sana. Kadang-kadang bimbingan ini datang dalam bentuk penyakit atau mendengar suara leluhur seseorang," kata Svetlana Shataeva, 46, kepala perpustakaan Olkhon. "Seorang dokter mungkin mengatakan itu adalah skizofrenia. Tetapi orang-orang Buryat pergi menemui seorang dukun yang mengatakan bahwa leluhur yang dipilih menyerukan garis keluarga mereka untuk memiliki panduan ke dunia lain."

Ogdonov mengklaim sebagai penuntun, dapat memasuki alam roh, menyalurkan roh leluhur, mengangkat kutukan dan mantra, mengusir roh jahat, menyembuhkan penyakit, bahkan kanker. "Jiwa manusia terkadang dihuni oleh semua jenis roh jahat: iblis dalam bentuk anjing, rusa, dan lain sebagainya. Ini menyebabkan penderitaan dalam jiwa yang kerasukan," kata sang shaman.

Ogdonov mengatakan bahwa ia adalah keturunan "ongon" (roh leluhur) dan menjadi dukun setelah ritual tiga hari di bagian pulau yang sepi dan liar, di mana ia memasuki alam roh dan mengorbankan seekor domba jantan. Dia memiliki rasa tidak suka yang sama terhadap Khagdaev, menuduhnya juga mengeksploitasi wisatawan yang datang berduyun-duyun ke pulau itu kealamian Baikal, bukan karena mistisisme dan sensasi dunia lain yang mengilhami tempat itu.

Di Alam Roh

"Lemparkan roti untuk anjing itu, lalu lari ke toko. Beli daging kaleng, vodka, susu, rokok, mentega, dan teh," perintah Khagdaev.

Asisten toko memproses semuanya tanpa berkedip. "Untuk ritual?" dia bertanya dengan sadar. Banyak orang pergi ke desa itu dan berbelanja di toko di sebelah rumah Khagdaev dengan daftar belanja yang sama persis.

Yurt milik Khagdaev.

Kecuali segelintir orang muda, semua orang yang tinggal di pulau dan di sekitarnya percaya pada kekuatan alam roh para shaman. Bahkan skeptisisme muda dibicarakan jauh dari penduduk setempat:

"Anak-anak muda hari ini tidak percaya pada dukun. Mereka semua adalah ateis. Bahkan orang-orang yang baru saja masuk," kata seorang penjual Vladimir, 46, menunjuk tiga pemuda yang membeli bir. "Masalah apa yang mereka miliki? Mereka belum merasakan kehidupan atau memiliki masalah serius. Tapi itu adalah hal-hal yang menjadi alasan orang menemui para shaman."

Khagdaev sedang menunggu makanan di beranda yurt kayu, yang ia bangun khusus untuk ritual perdukunan. Dia mengenakan pakaian perdukunan lengkap: jubah merah-biru, "reflektor" melawan energi jahat dan kekuatan jahat yang berkeliaran di lehernya, memegang rebana perdukunan yang dihiasi dengan gambar binatang, burung, manusia, pohon, dan benda langit. Dia mengundang para hadirin untuk memasuki yurt tempat ritual itu akan berlangsung.

Khagdaev di dalam yurt miliknya.

Sofa berjajar di dinding, yang salah satunya menampilkan gambar Jenghis Khan bersenjatakan busur dan anak panah, memegang sebuah gulungan. Yurt penuh dengan barang-barang tua dan sampah biasa: gambar dengan motif mistik dan kulit binatang bersaing untuk mendapat ruang dengan kepala rusa, bantal berdebu, kain tua dan koran. Sang shaman memerintahkan untuk menyalakan tungku.

Ritual dimulai hanya ketika api benar-benar menyala dengan baik. Khagdaev menempatkan tiga batu, masing-masing seukuran kepalan besar, di atas partisi tungku logam, sehingga mereka membentuk segitiga terbalik, dan menaburkan beberapa jenis ramuan kering di atasnya.

"Pertama-tama saya berdoa kepada roh-roh api, kemudian memohon roh para leluhur saya, kemudian memanggil pencipta ilahi," komentarnya. "Ketika aku mengucapkan kata 'sok' di bagian akhir, genggam kedua tanganmu, letakkan di dahimu, dan katakan tiga kali:" Hey khuri! Hey khuri! Hey khuri! "

Di secarik koran di sebelah kirinya tergeletak produk makanan dari toko, ditambah dengan dua sendok gumpalan lemak hewan dan dua cangkir kotor. "Tuang beberapa vodka ke dalam satu gelas dan susu ke gelas lainnya."

Sebelum mengisi gelas dengan vodka, cincin logam di sekitar leher botol harus dilepas, "kalau tidak akan ada halangan." Kaleng daging dibuka dengan pisau tumpul panjang, disimpan khusus di yurt untuk ritual. Bilah masuk dan cairan daging mengalir di tangannya. Dukun memerintahkan setiap orang untuk duduk di dekatnya dan memulai mantra ke derak rebana: doa roh telah dimulai.

Dia memanggil roh-roh api: "Hey kherkhan! Hey kherkhan! Hey kherkhan!" Derak api mengiringi musik. Setiap kali kata "sok" diucapkan, frasa suci "Hey khuri" mengikuti, dan susu, lalu vodka, lalu cairan daging diteteskan ke batu-batu dengan arah searah jarum jam.

Rokok, ditambah teh dan mentega, dibakar bersama dengan bungkus plastiknya. Potongan daging rebus, diekstraksi dengan sendok kotor, juga turun ke dalam nyala api: para roh menerima persembahan.

Ketika rokok jatuh ke api, dukun memerintahkan penonton untuk membungkuk di atas kompor dan menghirup uap tembakau dan ramuan kering, yang sudah mulai membara pada logam panas. "Berjalanlah di sekitar tungku tiga kali," perintahnya.

Ketika dukun menuangkan vodka langsung ke api, api pun menyala secara spektakuler ke kubah yurt. Nyanyian perdukunan hipnosis, rebana monoton dan uap memabukkan dari tembakau dan ramuan misteri memimpin para pencari kebenaran melalui gerbang ke dunia roh.

"Bentuk sebuah lingkaran, ikuti aku seperti ini," kata Khagdaev, dan mulai berputar-putar searah jarum jam di sekitar tungku. Tiba-tiba, dia berhenti, berbalik dan berkata, "Kamu harus memberi tiga ribu."

Kata-kata yang tak terduga ini menghancurkan mistisisme dunia roh dalam pikiran si pencari, dan Khagdaev mengguncang uang kertas pengorbanan di atas api sebelum mengantongi mereka.

"Roh-roh telah menerima persembahanmu," katanya dengan pasti. Dan dengan itu, ritual dinyatakan lengkap.

Menunggu minibus dari desa Elantsy (tempat shaman Khagdaev tinggal) ke Pulau Olkhon (wilayah shaman Ogdonov), penduduk setempat berdiri di bawah langit biru gelap yang dihiasi bintang-bintang cerah, dan mendiskusikan kepercayaan akan perdukunan.

"Aku percaya pada shaman. Aku sendiri melihat seorang Buryat, dukun perempuan. Aku punya masalah dalam hidupku ... Aku tidak ingin membicarakannya. Aku memberinya susu dan garam, dan dia mengambil uang juga. Dia meletakkan beberapa kartu tarot, berbicara banyak tentang saya dan masalah saya. Dia membakar ramuan khusus. Masalah saya pun berlalu, "kata seseorang.

"Ini semua sirkus penghasil uang," kata yang lain menimpali.

Danau Baikal bukan hanya danau terdalam di dunia, tapi juga danau air tawar terbesar di planet ini. Dengan luas sebanding wilayah Belgia atau Belanda, Danau Baikal betul-betul menawarkan pemandangan yang menakjubkan. Klik di sini untuk melihat 12 foto arsip yang menunjukkan sejarah Danau Baikal.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki